Mahalnya sekolah di negri ini ternyata…!

By : Julia van De Carpentier

Tadi gue lagi makan gado2 di tenda biru ama temen2, ngga sengaja nguping omongan dua orang ibu2. Lupa lagi awalnya mereka ngomongin apa, tau2 aja radar kuping gue nangkep kata2 ini :

Mbo’e : Ngutang buat apa sih Mba’yu…?

Bu’ne : Buat bayar uang gedung si Anis, Jeng… Sekolahnya minta 2,5juta! Baru SMU udah segitu mahalnya… Aduh, ga tau deh… si Anis nanti bisa kuliah apa ngga…

Mbo’e : Mba’yu mending 2,5juta… lha sekolahe si Dina malah minta nya 4juta! Bulanan nya sendiri brapa Mba’? si Dina sih 250ribu ditambah 50ribu buat ZIS jadi 300ribu. Yo opo ora cape bayare!

Bu’ne : Lebih murah sih Jeng, 250ribu sudah dengan ZIS. Tapi yo podho kantongku jebol tiap bulan! Belum lagi buku2′ne sing mahal2 nda’ iso diwarisi. Dulu itu aku kalo sekolah buku’ne warisan turun temurun. Sampe lecek bleketek masih bisa dipake…

———————————————-

YA AMBRUG!!!

Baru SMU biayanya udah jut-jut ama tus-tus-bu gitu???

Ya Allah, gimana ntar kalo gue kawin n punya anak…? Jangan2 anak gue terpaksa kaga sekolah trus bantuin gue dagang gado2 model tenda biru gini…

Ya Allaaaahhh, betapa mahalnya sekolah di negri ini ternyata…!

Gue sempet nanya dua ibu2 tadi, di mana anak2nya sekolah…

Si Bu’ne yg uang gedungnya 2,5juta plus bayaran bulanan nya 250ribu, anak nya sekolah di SMU Negri 27 Cempaka Putih.

Sedangkan si Mbo’e yg uang gedung anaknya 4juta, bayaran bulanan 250ribu juga tapi tambah ZIS 50ribu, anaknya sekolah di SMU Negri 39 Cijantung.

Padahal sekolah negri ya… tapi koq mahal amat! Gimana yang orang tuanya ga punya uang banyak *buat makan aja susah*… harus sekolah kemana lagi kalo sekolah negri punya pemerintah aja mahalnya kaya gini…!

Duh, pemerintah…! Di mana sih kamuh…???!!!

*Jangan lupa untuk menyimak komentar terbaru, terhangat & terdahsyat.. ini FAKTA dari Pak Irwan..

UPDATE!!!

Barusan, Jum’at, 25 Juli 2008 Pukul 01.45 WIB di Liputan 6 Malam SCTV ada kabar, katanya 40 Kepala Sekolah di DKI Jakarta dimutasi karna terbukti melakukan PUNGLI..

Nah lho..! Rasain deh, lagian kaga kapok-kapok.. masih aja berasa miskin, padahal guru di DKI Jakarta tunjangan nya paling banyak, paling dimanjain Pemerintah Daerah *sight, gue tau persis ttg ini..* Tapi ga ngaruh tuh, mereka tetap serakah dan ga pernah bersyukur.. Telat dibayar walo sehari, langsung demo.. Dikit2 demo.. demo koq cuma dikit.. Kalo demo mulu kapan ngajarnya..?! Beuh..
Kasiyan guru2 di daerah & di pelosok.. merekalah Pahlawan Tanpa Tanda Jasa yg sebenarnya..
Kapan ya, negri ini berpihak pada pahlawan yg nyaris terlupakan seperti mereka..

INFO PENTING NIH.. BLOGGING FOR SOCIETY (dahsyat..!)

DICARI : RELAWAN SEBAGAI PENGAJAR DI SMP GRATIS IBU PERTIWI

Sekolah ini menginduk ke SMPN 67 Manggarai Jakarta Selatan, berdiri sejak tahun 2007, TIDAK didanai oleh Pemerintah, Partai atau LSM manapun. Selama ini biaya operasional diperoleh dari Para Donatur, seperti Anda semua barangkali..

Peserta Didik : Lulusan SD yg tidak diterima di SMP Negri dan tidak mampu masuk ke SMP swasta yg termurah sekalipun.

Kegiatan belajar-mengajar dilakukan di teras depan rumah, yg berlangsung pukul 07.00-12.00 (untuk Kelas VII) dan 13.00-17.30 (untuk Kelas VIII). Tahun Ajaran 2008-2009 akan dimulai awal Agustus 2008.

Relawan yg dibutuhkan untuk mengajar Mata Pelajaran Bahasa Indonesia, IPS (Sejarah, Geografi, Ekonomi), Biologi, Fisika, Gambar & Olah Raga, dengan syarat-syarat sebagai berikut :
1. Bukan perokok maupun peminum (minuman keras tentunya..)
2. Bersedia mengajar TANPA dibayar (tidak ada honor maupun uang transport)
3. Bersedia mengajar 2×40 menit, seminggu sekali (Senin-Jumat)
4. Khusus Guru Olah Raga mengajar di hari Senin Pukul 10.00 dan 14.00
Segala kebutuhan untuk mengajar (alat tulis, buku tulis & buku teks untuk panduan mengajar disediakan oleh Pengelola Sekolah)

Besar harapan di antara Anda yg dermawan ini ada yg tertarik bergabung demi kelangsungan pendidikan dasar Anak-anak Endonesya yg terabaikan.
Bantuan juga bisa diberikan dg cara mencarikan Relawan untuk sekolah itu, misalnya dg membuat postingan seperti ini di blog Anda. Dengan demikian, setidaknya Anda sudah menunjukkan kepedulian blogger kepada masyarakat.

Untuk keterangan lebih lanjut, hubungi :
Ade Pujiati
Jl. Pancoran Timur VIII No. 4B Kompleks PERDATAM Jakarta Selatan
Telp +62 21 7990412

KEEP SPIRIT BLOGGER’S CARE!!!

About these ads

64 Tanggapan to “Mahalnya sekolah di negri ini ternyata…!”

  1. Rystiono Says:

    Weh…pertamax…

    Sekolah emang mahal banget sekarang…tapi kalo sekolah negeri segitu kayaknya kemahalan deh. Di kotaku, paling mahal 200rb itu dah SMA SNBI. Kalo yang SMA biasa paling cuma mentok di 80rb doank.

    Mereka (para guru) bilang kalo “cuma” 80rb karena ada BOS. Emang di sekolah yang bayar sampe 250-300rb nggak dapet jatah BOS ya? Kan deket sama DKI, kok nggak dapet? Disini aja yang hampir 1000km jauhnya aja dapet kok. Jangan2 ada yang salah dengan manajemen sekolahnya tuh….

    Hayo…komite sekolah nya digerakin donk…!!! Selidiki potensi kecurangan, soalnya dana BOS udah dibagikan.

    # Juleha 2 Rystiono
    Slamat yah, sudah jd yg pertamax… *ayo makan-makan nya mana…*
    Gw ga ngerti deh Wan, skolah negri mahalnya kaya gitu, janji2 ttg BOS kemana… apa ini permainan sekolah ya…?

    Oiya, lupa cerita… kata ibu2 yg dua tadi (si Bu’ne & Mbo’e…), justru urusan uang gedung ini yg bicara kepala sekolah beserta si komite *kutu kupret* itu pas rapat penerimaan murid baru. Waktu orang tua murid keberatan dg biaya yg segitu gede nya, si komite *yg bener2 kutu kupret itu* malahan bilang gini : boleh aja diturunkan biaya nya untuk yg ga mampu, tapi ga boleh kurang dari 2 juta!
    Nah lho… koq ya ada tawar menawar tho…???!!! Ada apa ini sebenernya dg kepala sekolah & komite???!!!

  2. Rystiono Says:

    Oh ya…aEro…selamat berjuang ya nak…aku doakan semoga selamat sampai ditujuan…dan amalmu diterima di sisi-Nya

    Amin.

    # Juleha 2 Iwan
    dan semua dosa nya dima’afkan… MERDEKA!

  3. icha Says:

    iya emang mahal banget jaman gw dulu … di SMU 70 bulungan iuran perbulannya 375rebu … *walao katanya gak semuanya segtu* ..tetep aje mahal banget!!!
    trus uang pangkal masuk sekolah ..paling rendah 500 ribu….gw denger2 ada yg ampe 15 juta!!!…bahkan ada yg ampe bayar pake satu mobil kijang terbaru!!!! busseeetttttt…. anak mentri kali yeeee….
    belom lg harga buku2 yg amat amit itu …
    untung gw lulus juga dr tuh sekolah…. walopun sambil ngesot2 ….

    # Juleha 2 Icha
    Haiyah! jaman dulu ajah sebulan nya 375ribu??? lha kalah dong tuh si Bu’ne & Mbo’e…
    trus uang pangkal yg 500rebu, 15juta ato 1 mubil kijang terbaru buat siapah?
    Nah, guru2nya juga sih yg suka bikin aturan sendiri. Srakah gitu!
    Halah! Cape deh!!!
    btw lo sekolah sambil ngesot2??? org2 yg liat pada ga kabur tuh?!

  4. Indo Says:

    mudah-mudahan pemerintah membuka mata lebih lebar…ngasih subsidi tuk semua sekolah negri…amiiin

    # Juleha 2 Indo
    mudah2an bukan cuma buka mata lebar2 doang ya, tapi beneran ngasih subsidi biar skolah gratis ampe tamat, dijabanin skolah sepuas2 nya buat siapapun yg mo skolah setinggi2nya…
    Amiiin *juga*

  5. Zawa Says:

    Mending sekolah di Google ajah.. lebih pintar dari pak dosen… hahahahha… :D terus ga ada tugas + hukuman dll hihihihi…

    # Juleha 2 Zawa
    Bener, Wa! Stujuh sayah..

  6. Eucalyptus Says:

    Le, Le….. tumben postingan lo kali ini “nyentil” (apanya? he he he….).
    Lebih parah neh anak gw waktu masuk SMAN 68-Salemba, ambil kelas internasional.
    Waktu daftar seh kayanya bagus banget tu program, katanye seh kerja sama dgn Univ. Cambridge di Inggris sono….
    Jadilah gw bayar 25jt utk bayaran taon pertama.

    Dah berjalan 1 semester kita mulai ngerasa neh skul janji2 surga, yg janjinya guru didatengin dari luar negeri kaga ada yg nongol satupun. Guru2 yg ngajar kayanya baru pada lulus kuliah. Bayangin aja kelas yg 25 orang jeblok semua nilai2nya.
    Kita ortu2 pada mikir yg goblok anak2 kita ato yg ngajar????? Semester I ortu2 dah pada mindahin anaknya ke skul2 laen. Akhirnya setelah semester II (murid2 dikelas dah tinggal 10 kali),

    gw pindahin anak gw ke SMAN 82-Kebayoran. Masuk sana tawar2an, akhirnya gw sanggupin bayaran Rp. 10 juta utk ongkos “transfer” ato pindah skul. Beli buku lagi lebih dari Rp. 500.000,-. Bayaran uang skul tiap bulan ini itu total Rp. 340.000,-. Mahal juga seh….. ya tapi mo gmn lageee……
    (perasaan dulu gw kuliah di UI msh sempet ngerasain bayaran Rp. 60.000/semester deh….)
    Hiks….. gak mungkin lagi kan kaya gitu?

    # Juleha 2 Kaktus
    Buseeettt… mang ada ya skolah negri pk kelas internasional kaya gitu.
    Pemerintah tau ga tuh, jangan2 ini obyekan kepsek plus guru2 nye. 25jt setaon???!!!
    pindah skolah 10jt, beli buku gopekceng, tiap bulan 340ribu. Duit lo banyak bener Tus… sluuurp!
    HAH! Anak gw bisa skolah ampe SMU ga yah… #&*^%$#@

  7. benbego Says:

    ok deh..semoga sukses aeronya!

    # Juleha 2 Benbego
    Yup! tengkyu ntar gw bilangin aEro nya

  8. atmo4th Says:

    wah-wah…

    bisa gila…

    aero saya doakan juga deh..

    # Juleha 2 Atmo4th
    do’a kan supaya apa…! nyontek ga ketauan kali yeh…

  9. iza Says:

    waaaaah mahalnya.. sambil membayangkan keadaannya..hurm??
    Bundaaa (eucalyptus) ky bayar fee di universiti aja.. mahal nian…

    Izinkan diri ini berkongsi info…
    Kalau di Malaysia sini cuman bayar kira-kira rp250ribu setahun,
    buku teks gratis.
    Tapi mulai tahun depan -2008- fee nya gratis, buku2 teks gratis.
    Juga ada makanan dan beasiswa untuk pelajar miskin.
    Kalau pun ada bayaran ialah untuk aktiviti co-curikulum.
    Sekolah private?? bisa dibilang dengan jari..sedikit amat. Dengan label “International School” cuman anak orang kaya saja belajar disana.

    Kalau di Malaysia masalah yang dibahaskan ialah fee pengajian di universiti.. dulu2 murah dan untuk pelajar cemerlang pula ada beasiswa.
    Tapi sekarang cuman ada loan/pinjaman untuk semua pelajar.Selesai kuliah, bayar melalui potongan gaji..

    Ky iza sekarang, selesai kuliah, udah kerja, tiap bulan bayar sekitar 400ribu ke pemerintah untuk selama 10 tahun :D (lama nian), ada teman sampai 15tahun.

    Dulu sempat ngiri ama teman yg rajin dan pandai. Mereka yang cemerlang di hantar belajar ke luar negara -Jepang, London, Mesir, gratis…huhuhu. begitulah caranya anak kampung, anak petani, anak penoreh getah, pesawah di sini bisa kuliah dan seterusnya memperbaiki kehidupan keluarga.

    # Juleha 2 Iza
    Salute deh buat Malaysia walo suka nge klaim milik orang *ups sori ya Za…* yg amat sangat concern ngurus rakyat nya. Pemerintah Malaysia walo suka curang ama Indonesia *ups sori sekali lagi nih Za…* amat sangat serius ngegarap kebutuhan negara nya sekecil apapun.
    Kapan ya Indonesia yg katanya lebih kaya dari Malaysia bisa kaya gitu…
    Presiden nya siapa nih yg sanggup berbuat itu…?!
    Ato Indonesia sama skali ga punya orang2 yg bisa…?
    *jangan2 kutu kupret semua isinya…*

    Oiya Za, saking mahalnya pendidikan di Indonesia, banyak orang Indonesia yg setelah tamat SMU malahan sekolah di Malaysia. Padahal orang2 Malaysia justru blajarnya dari Indonesia. Kebalik-balik gini sih jadinya…!
    Yah, bisa dipahami sih, coz Malaysia menawarkan harga yg lebih murah dg fasilitas yg lebih baik sih.
    Ga kaya Indonesia yg bentar2 isinya nuntut bayaran ini-itu yg kadang kala ga jelas peruntukan nya & ga penting2 amat!
    Yah, walopun saya sebenernya sebel dg Malaysia karna curangnya saya dg segenap ketulusan hati mengucapkan salute lah buat negri Iza yg lebih maju walo lebih kecil dari negri saya yg kaya ini…
    Salam, Iza…!

  10. Iwan Rystiono Says:

    Kalo gitu pilih aku jadi presiden aja deh…

    Semua aku gratisin…

    Bakal aku bikin gotong royong semua. Jalan rusak, gotong royong dibetulin sendiri (gak pake tender2an), gedung rusak gotong royong dibenerin.

    Seperti di desa nenekku. Ada yang bangun rumah, serentak satu kampung bantuin. Cuman dikasi makanan doank, nggak pake dibayar.

    Gimana? Ada yang dukung aku jadi presiden?

    # Juleha 2 Iwan R.
    Halaaah…! paling2 lo sama aja kaya yg dulu2… janji2 doang… lip service!
    smua calon presiden emang paling pinter bikin janji, giliran udah jadi mana buktinya?
    Pembohong smua nya… Gw ga percaya ama elo Wan, coz gw pun ga percaya ama diri gw sendiri.
    makanya gw ga mao & gada niat deh… karna gw haqul yaqin kaga mampu.
    *ya Allah bo… gw mikir diri sendiri aje ribet, buru2 mikirin negara…!*

    Program sih boleh2 aja setinggi langit, tp kenyataan nya apa?
    Gw bener2 udah patah arang n ga percaya ama semua calon.
    Untuk th 2009, adakah yg bisa meyakinkan gw…?

  11. Novee Says:

    Ya ampun! gw ketinggalan berita… antrian nomor brapa neh…

    Beneran yah, skolah skrg mahalnya kaya gitu? Lalu yg digembar-gemborkan bahwa ada biaya BOS itu gimana? BOS itu sebenernya biaya apa dong? soalnya gw denger anggaran nya lumayan banyak lho…

    Sepertinya koq jadi kaya menabur garam di laut… SIA2! Pemerintah bikin anggaran pendidikan biar rakyat pada pinter tanpa harus keluar biaya tinggi, tapi tetep aja yg terjadi adalah SEKOLAH MAH MAHAL-MAHAL JUGA!!!

    Ini dimana salahnya dong? sistem nya? pejabatnya? ato oknum Kepala sekolah plus oknum guru2nya?
    Yg gw tau nih, guru2 *di Jakarta* tuh sekarang pada borju, necis, keren deh pokonya.
    itu duit dari mana? Di koran2 mereka sibuk aja demo, nuntut ini-itu tp tugas mengajarnya ga beres, lebih suka malakin orang tua murid.
    Ini yg terjadi di Jakarta lho *dan pastinya ga semua sih, walo saya ga tau yg ngga tuh Jakarta sebelah mana…* ntah di daerah2 laen.

    # Juleha 2 Novee
    Itulah, selama niat baik pemerinta ga bisa bersinergi juga dg niat baik kepala sekolah plus guru2, kaya nya sih percuma deh mo program sebagus apapun. Mental korup nih udah terlanjur berbudaya! Ga ada lagi tuh namanya GURU PAHLAWAN TANPA TANDA JASA. Itu mah jaman dulu, waktu guru2 niat nya masih murni & mulia untuk mencerdaskan bangsa.
    Sekarang, disaat guru2 udah dimanjakan pemerintah dg fasilitas ini-itu, kenaikan pangkat yg lebih cepat satu tahun dibanding PNS biasa, tunjangan khusus yg nilainya lebih besar dari PNS biasa, MANA HASILNYA?! yg ada malah guru2 jadi tambah males & ngelunjak!
    *sori nih, kata2 ini gw tujukan buat guru2 jaman sekarang yg merasa aja. Yg merasa dirinya guru2 baik model Omar Bakri jangan tersinggung!* Mereka jadi hobi menuntut. KEWAJIBAN dulu dong Pak, Bu…! Emang belom cukup ya pemerintah memanjakan kalian?
    Huh! Gw jadi sewot nih! Eneg tiap denger berita guru2 yg suka demo…
    Sori, gw ga simpati ama yg gitu2an…! Mutu masih NOL, tp hobi triak2…!

  12. Iwan Rystiono Says:

    Jul, emosian amat…hehehehhehe…

    Nggak begitu “ngeh” dengan bahasaku ya Jul? Itu kan buat nyindir, Juleha sayang…

    Mana mungkin 22 tahun nyalonin jadi presiden. Lulus kuliah aja belom. Ntar di KPU malah dicuekin, trus dibilang, “udah, nggak usah ikutan. Ini buat orang tua, kamu maen PS sana di rumah.”

    Kan di negara kita, “Belum tua, belum boleh bicara” kalo nggak gitu, “Yang muda, nggak dipercaya”

    Hehehhee…

    Btw, masalah guru suka demo, gw pesen sama guru2 tuh. Kalo ngajar muridnya yang bener dulu, baru minta fasilitas dan tunjangan. Kalo yang di kota sih enak. Liat guru2 di pedalaman sana…harusnya kan mereka solideritas sesama guru….

    Bagiku, pahlawan tanpa tanda jasa adalah guru jaman kakek dan ortu kita. Kalo sekarang cuma ada di daerah pedalaman. Kalo guru2 di kota? Gaji telat 2 jam aja udah pada teriak2…huf…

    # Juleha 2 Iwan R
    Gyahahaaa… Emosian amat? emang gw kliatan gitu yah…?
    masa sih Wan…? apa ada ya org yg lagi marah ngomongnya kaya gini :
    *ya Allah bo… gw mikir diri sendiri aje ribet, buru2 mikirin negara…!*
    nah gw tuh ngomong nya sambil cengengesan, Wan…!
    gw juga ngerti dari bahasa lo yg hiperbola amat pk mo nyalonin jadi presiden… ga mungkiiiinnn… Tp gw ga tau lho kalo elo 22th coz gw pikir lo udah 65th
    *kekekekkk… kabuuurrr takut di sambit pk PS*

  13. Eucalyptus Says:

    Fenomena ngadain kelas Internasional itu dipelopori dulu sama SMAN-8 Duren Sawit, trus SMAN-70 Bulungan, SMAN-78 Kemanggisan, SMUN 21, SMUN 81 (yang paling sukses SMAN 8 & 70, yang laen gak tau deh).

    Yg gw tau katanya ada subsidi dr pemerintah ke Sekolah Negeri utk ngadain kelas international (subsidi tau berapa, tp kok tetep mahal ya yg ditarik dari pihak ortu????).

    Pokoknya neh buat ortu2 yg ada rencana nyekolahin anaknya ke kelas international, mending gw saranin masuk sekalian ke Sekolah Internasional beneran aja, nanggung… Di kelas international SMA Negeri tiap taon kita akan ditarik bayaran minimal 20-30 jt utk 3 taonl, mending sekalian aja byr sekolah international, lebih mahal dikit tp terjamin.

    Tapi ngomong2 masuk SMA Negeri kelas regulerpun gak murah, gak ada tuh cerita SPP murah, buku gratis.
    Kapan dong janji2 pemerintah yg katanya mau mendahulukan pendidikan, subsidi utk pendidikan?
    Capeee deeeeh….

    # Juleha 2 Kaktus
    Fenomena…? yaelah, gue berasa kaya lagi nonton Dunia laen neh! Kaya lagi dengerin Pak Leo ngomong…!!!

    gue mulu yg ngereply, pengen deh skali2 dari pemerintah nge reply pertanyaan2 ini…
    ato Pak SBY gituh…

  14. Lana Says:

    Wuaaa… maaf kanlah diriku Mpok…
    Baru bisa hadir sekarang. Tp kaya nya udah banyak yg koment yah. Jack masih di luar kota kah…? Betah bener…!

    Uhmmm… mo koment apa yah? udah telat nih, smua kata2 sepertinya udah diborong orang-orang di atas sana…

    Yg jelas nih ya Mpok, jaman sekarang rasanya sulit untuk nemuin guru yg beneran ikhlas mengajar karna ingin bikin pinter generasi penerus. Sepertinya di benak mereka *yg aku dengar walo belum pasti kebenaran nya* perhitungan untung rugi doang, pertimbangan jasa2 sejak dini, soalnya bila murid nya pinter nanti kan yg dapet hasil nya murid itu sendiri, jd apa salah nya kl jasa2 guru itu mulai di itung2 dan di charge dari sekarang…

    hahahaaa… koq aku tau2 ngomong kaya gini ya?!
    Suer, smua nya ngalir gitu aja…
    Waduh, aku lagi ga kesurupan kan ya Mpok…?
    *kabuuurrr… takut ternyata slah ngomong…!*

    # Juleha 2 Lana
    wakakakkk… seperti nya sih ngasal ya Lan… tapi kalo dipikir2 sih ada benernya juga tuh!
    apa guru2 sekarang mental nya udah pada kaya mental pedagang yah…
    sibuk bener Lan, kemana aja sih…!

  15. alief Says:

    buat apa ada pemerintah kalo rakyat dibiarkan kesusahan???? :D

    # Juleha 2 Alief
    buat apa…? mmm… buat apa ya…
    mmmm… mungkin enak juga sih kalo bisa buat disalahin. kekekekkk…
    abisnya bingung juga sih mo nyalahin siapa *kabuuurrr… takut ditangkep!*

  16. Rystiono Says:

    @alief
    Kalo gak ada pemereintah malah semakin repot…

    Ntar pemerintahnya diganti ama VOC mau gak lu? Kalo gw mah ogah!

    heheheheheh…

    # Juleha 2 Iwan
    Nah, kebeneran ada elo Wan…
    gw mo pulang niy, lo reply deh tuh semua koment.
    itung2 amal menjelang wik en lah!
    *asal lo jangan minta komisi aja!*
    Daaaaa….! met wik en yah Waaaaannn!

  17. Rystiono Says:

    Loh…loh…kok pada kabur?

    Busyet dah…gw kabur juga deh…sebodo ama yang koment…

    * kabur mode ON*

    # Jack 2 Rystiono
    Haiyah! semua nya kabur…!

  18. Jack Says:

    Haduuuhhh… tentang biaya sekolah yg tinggi itu yah…?!
    pfff…! cape ya baca komentar2 yg di atas. seperti nya gak ada yg bicara positif. wajar sih secara emang kaya gitulah keadaan nya.

    Program bagus & baik kl semua pihak yg terkait gak bisa bersinergi untuk tujuan yg sama ya percuma aja.
    Selama pihak2 yg berkepentingan dg dana2 subsidi tersebut masih aja serakah untuk berpanjang tangan *ngemplang, ngembat, nyolong, nyunat, etc* terhadap dana2 tersebut untuk keuntungan pribadi & memperkaya diri, ato mengada2 bikin program2 gak masuk akal ato tiba2 ada biaya2 diluar yg tercover BOS, yah… gak bakalan ada tuh pendidikan murah apalagi grateeesss!

    Ya kan?
    Misalkan dana disabotase, otomatis kegiatan gak sesuai planning.
    Ato misalkan dana gak disabotase tp oleh skolah dimunculkan lah suatu program yg gak tercover BOS, yg tujuannya cari sela supaya orang tua murid tetep kena charge…

    Prasaan para oknum di sekolah gak pernah ikhlas ngeliat orang tua murid gak bayar apa2… sori, karna sepertinya sih emang demikian yg terlihat.
    Aaaahhh… guru jaman sekarang mah PAHLAWAN TANPA TANDA-TANDA…!
    Kayaknya gak ada TANDA TANDA bakal ada anak miskin bisa lanjutin sekolah…!
    Capppe deeehhh!!!

    # Juleha 2 Jack
    iye bener… TANPA TANDA2!! yg kliatan malahan tanda2 bakalan tambah mahal ajah!

  19. Rystiono Says:

    Baru kali ini gw setubuh setuju ma lu 1000% Jack…

    Banyak yang nggak rela kalo orang tua murid nggak bayar apa-apa. Contoh sih ponakan gw, katanya SD gratis ga bayar SPP (emang iya, SPP gak ada), tapi tetep aja ada tarikan ini lah, iuran itu lah. Yach minimal 30rb lah sebulan. Sama aja kan sama bayar SPP. Di kota gw, 30rb itu jumlah yang banyak loh, mengingat UMR disini cuman 510rb.

    Emang….kebangetaaan tuh oknum2 Guru…

    # Juleha 2 Iwan
    holooooh maen stabah-stubuh aje lo!
    tp ya iya juga sih, sekolah ga pernah rela orang tua murid ga bayar apa2, walo pemerintah udah ngasih jalan buat gratis.
    jadi siapa dong yg harus disalahin?
    pemerintah ato sekolah *oknum kepsek,guru n komite* neh…?!

  20. icha Says:

    wah almamater gw disebut2 neh disini….
    Smu 70 tercinta…. biar ajah mahal…. tapi aku bangga…
    emang asli kok..anak2 70 gak ada yg goblok ….
    rata2 temen2 gw dulu keterima UMPTN *gw doang yg kagak*
    karena gw sibodoh mode on ….
    sekarang temen2 gw rata2 dah pd lulus s2 *gw doang yg belon*
    karena gw sipemalas mode on…

    jadiii intinya…secara sadar ato tidak disadari..sebenernya pelajar2 di indonesah itu pinter2 ….
    cuma kalo mahal…. gw angkat tangan dah… gak bisa bantu … tuh urusan pemerintah lah …

    # Juleha 2 Icha
    waduuuh koq ada ya org yg kaya elo dari tadi ngina diri sendiri *kekekekkk*
    yaiyalah urusan pemerintah, masa iya nyuruh elo bikin sekolah gratis… hehe

  21. taqi Says:

    hmm..hmmm…gw slama sekolah kyknya ngga mhal2 amat sd, sltp/sederajt, slta/sdrajat cma pluhan ribu..kuliah cuma 300 *lo nya yang ga rasa ortu yg bayarin* *eks*,,
    ya beda ya biaya skolah di daerah dan kota besar,,di daerah seh guru2 memprihatinkan secara ekonomi kasian juga,,padahal dia udah ngasih banyak*tribute to guru*,,
    tpi seh oknum yang macem2 juga banyek,,wktu gua sd kepala sekolhnya korupsi,,langsung anak sd turun ke jalan se kompi kompi demo getu ke depdikbud asyiknya tuh departemen langsung ngerespon besoknya di ganti tuh kepala sekolah
    *maaf ya bu tapi kebenaran harus di tegakkan*,,
    ia seh ribet memang pendidikan kita banyak yang harus di luruskan, eh mau ngelurusin kebijakan pemerintah malah bisa blunder,,mulai dari management sekolah, kurikulum, pembelajarannya n banyak ya,mm..
    klo mau ikut berkontribusi ya khan pendidikan ngga sigh formal doang ya pendidikan alternatif *dukun kali* juga bisa jadi jalan pendidikan n lebih penting membangun suasana pembelajaran di sehari2 kita berbagi knowledge bersama2 ntu juga mencerdaskan bangasa kan..yang kita lakukan sekarang juga kan,,
    keep blogging..

    # Juleha 2 Taqi
    emang ada sekolah buat jadi dukun yah…?
    wah, jd kepikiran neh, apakah Mak Erot udah ada kursus nya…?!
    wakakakkkk…

  22. Rystiono Says:

    Tuh kan…

    Juleha bawaannya bawah perut mulu…

    Udah kebelet ya Jul?

    # Juleha 2 Iwan
    holooooh… emang nya kenapah siy Waaaannn…
    gw kan hanya meneruskan ispirasi dikau yg tak tersalurkan…
    gw mewakili elo menanyakan ini, Wan…
    heheheee…

  23. kurtubi Says:

    kalau sya sih boleh dong beda?? :)
    sekolah itu harus mahal… sebab si gu(ruku) yang mengajar akan sembarangan mengajar anak-anak jika tak layak bayarannya. Mereka harus besar gajinya. Berikutnya, fasilitas harus lengkap dan mumpuni sehingga anka-anak belajar dengan nyaman, aman bersama teman-teman…

    jika sekolah murah yaa tentu fasiltiasnya murahan, jika bayaran murah yaa tentu saja seenake dewek si manajemen sekolah berkiprah… jadi sekolah harus mahalll boss…

    Urusan rakyat miskin jangan dipikirin bisa miskin kitanya nanti.. urusan rakyat miskin justru harus digratiskan sekolahnya dan itu urusan pemerintah bos… mellalui dana BOS kita bisa jadi bosss

    # Juleha 2 Kurtubi
    holoooooh bingung nih baca komentar nya…!
    mao nya apa sih… MAHAL apa GRATIS?
    kata nya HARUS MAHAL, tp ya minta GRATISAN juga… aneh!

    Ttg DANA BOS, coba deh liat komentar n tanggapan yg di atas2 tuh…
    karna ternyata DANA BOS ga jaminan bahwa orang miskin bisa sekolah gratis, selama…
    mmm… baca sendiri deh… cape ngetik ulang nya *hehehe*

  24. aEro Says:

    lah… udah jadi rahasia umum tuh, kalo sekolah itu MAHAL. soalnya penanggung jawab penyelenggara pendidikan, gak sadar kalo pendidikan itu hak setiap orang, bukan milik golongan berduit doang…

    kalo pendidikan kita mau bagus, emang harus MAHAL. tapi biaya mestinya tak dibebankan sepenuhnya kepada masyarakat, coba yang 20% itu terealisasi. mungkin sekolah kita gak bakal mahal-mahal amat. *mungkin lho ya*

    soal sekolah bertaraf internasional jangan sampe itu cuma merek dagang agar bisa menaikkan ‘harga sekolah’. sekolah yang tadinya terjangkau, setelah di embel-embeli kata ‘Internasional’ maka harganya makin melambung.

    # Juleha 2 aEro
    Seeph gitu dong…! Tosss dulu lah ama elo, secara ngilang mulu lo yeh!

  25. Kurt Says:

    Pokoke™ aku setuju pendidikan harus mahal karena fasilitas itu mahal teknologi mahal dan semuanya serba mahal, jadi gak ada pendidikan itu murah(an)…. :)

    cerdas ya harus berduit!
    sekolahlah di tempat elit
    gurunya biar pada berduit
    semangatnya biar jadi melejit
    murid-muridnya cerdas terbirit-birit

    orang miskin hidupnya irit
    bisa belajar karena ngarit
    bisa pinter harus menjerit
    bisa tenar harus ke langit

    pemerintah harusnya ingat
    orang kaya biar tetap hangat
    orang miskin biar tetap semangat
    dua-duanya bisa jadi penyelamat

    pendidikan itu gratis
    jika duit kas tak habis
    jika duit digondol iblis
    orang kaya jadi pengemis
    orang miskin jadi menangis

    hahahah soryyy nngaco komentnya

    # Juleha 2 Kurt
    gocap tambah gocap… cepe deeehhh…!
    temen nya bawang… cabe deeehhh…!
    singkong diragi-in… tape deeehhh…!

  26. diana Says:

    akhirnya nemu lagi ini blog setelah cari….lupa namanya..halah!

    Oh ya? 39 Cijantung! adik aku alumni sono 2001 kemaren. Kayaknya gak ada “buntut2″ itu deh…aman2 ajah bayarnya…Padahal dia pindahan Al-Azhar Cirebon. Haiyah!

    So, menurut hemat sayah nih: HIDUP HOMESCHOOLING!!!!!!!
    yeah *pingsan!*

    # Juleha 2 Diana
    makanya dimasukin blogroll aja Bu…

    Oya, adek nya di SMUN 39 kan taon 2001, sekarang udah taon 2007 niy

    Oooh… home schooling hemat yah? au’ ga ngerti, ah… tp bukan nya home schooling bikin anak tipis rasa sosialisasinya n slalu merasa sok eksklusif…?
    *kenapa juga si Ibu ini pingsan di blog orang…*

  27. Kurt Says:

    @diana
    setuju banget ada istilah home base business ada juga home base schooling… *haiyaaa**

    # Juleha 2 Kurt
    Uhm… staja stuju ajah! heran…

  28. sachroel Says:

    mmmm mungkin pemerintah belum sanggup meng-gratis-kan biaya pendidikan he..he..

    # Juleha 2 Sachroel
    sebenernya ga usah gratis juga gapapa siy, yg penting terjangkau masyarakat & mutu nya baik
    kalo guru2 orientasinya duit-duit-duit melulu, kasiyan anak bangsa kan yah…
    jadi pada bodoh karna ga kuat bayar sekolah…
    jadi bangsa bodoh, siapa yg rela…

  29. triplet's mom Says:

    iya…. bikin pusing kepala emak-emak keik aku yg cuma andelin gaji suami thok!! duh….
    kapan ya uang sekolah bisa gratis yg bener-bener gratis gitu!! mimpi ngkali ye….

    # Juleha 2 Triplet’s Mom
    katanya nunggu Rystiono jadi presiden, Bunda…
    wakakakkkk…

    tp kata Kurt harus mahal…
    marahin aja tuh Bund, org nya ada di atas tuh…

  30. Rystiono Says:

    Sekolah bener2 gratis??? Jawabannya kalo dah nggak ada korupsi di Dinas Pendidikan dan jajarannya…*mimpi kali yach…*

    Walaupun anggaran pendidikan 20% dari APBN, tapi kalo tikus2 masih ada…yach cuman gemukin tuh tikus2 aja…

    # Juleha 2 Rystiono
    sapa yg korup Wan…
    ungkapkanlah kl lo tau

  31. GreatQo Says:

    Bohong tuh calon pemimpin daerah yang pas kampanye berkoar “pendidikan murah”…Apalagi “gratis”..
    Cuih.
    Musnah kan lah korupsi..Niscaya pajak ~ yang belum semua orang bayar~ cukup..Apalagi semua orang bayar…

    # Juleha 2 GreatQo
    oooh… iya juga siy sepertinya…

  32. Rystiono Says:

    Di tempat dimana terjadi korupsi…kroni-kroninya masih banyak…ntar deh kalo kroninya dah pada mati…aku ungkapin…

    Masalahnya di Indonesia masih hukum rimba…apalagi di daerah seperti tempatku…yang berduit itu pasti menang di pengadilan (sekalipun sudah tampak di depan mata kalo dia makan uang rakyat). Malah yang lapor bisa masuk penjara.

    Hik…hik…Indonesia ku mo jadi apa kalo begini ya???

    # Juleha 2 Rystiono
    halaaaaah nunggu mati! *kapan itu yah… jangan2 umur nya panjang!*
    kira in mo ngomong skarang…!

  33. Andromeda Says:

    selama sistem pendidkan masih mentingin materi alias kapitalistis kagak bakal murah deh duit pendidikan.

    # Juleha 2 Andromeda
    hmmmm…. begitu yah…?
    *sambil manggut2 sok ngerti…*

  34. devino Says:

    Salam kenal jul,,

    taoi emang gila2an jaman sekarang,,
    sepupu gw aja skul di SMU 70 Bulungan Internasional bayarnya 27 juta per taon,,

    Buset dah,,

    Itu gw butuh asuransi pendidikan yang produknya nyediain bunga 100% per taoon tuh,,
    buat nyekolahin anak gw entar,,

    Jadi pikir2 lagi ni buat punya anak
    (pacar aja blom punya, mikirin punya anak,,)

    # Juleha 2 Devino
    Gyahahaaa… segitunya! ampe mikir2 lg buat punya anak…

    *psssttt… beneran jomblo neh…? itu si aEro juga jomblo*
    wakakakkk…
    Salam kenal juga yah Devino…!
    *masa siy ga punya pacar… coba liat lg fotonya ah…*
    ganjen mode on :lol:

  35. PriyayiSae Says:

    itulah mengapa jika suatu saat kita memiliki “kelebihan”, hendaknya kita sisihkan sebagian utk membantu membiayai sekolah bagi mreka2 yg kurang mampu b-)

    # Juleha 2 PriyayiSae
    PriyayiSae beneran mirip priyayi…
    komentar nya juga singkat saja tp sriuz…

  36. daeng limpo Says:

    suatu saat karena semakin mahal gak ada lagi yang mau ke sekolah, lagian kenapa sih sekolah dijadikan sebagai standard kepandaian seseorang? ya… salah sendiri.

    # Juleha 2 Daeng Limpo
    Ups! emang siapa Daeng, yg menjadikan sekolah sebagai standard kepandaian…?
    kalo gitu salahkan dirinya deh…
    PIIIZZZ

  37. Mama Rafi Says:

    makanya masa dpn anak dah mesti disiapin dr sejak lahir, dibukain tabungan biar nti ga kaget wkt msk skolah.
    btw lam kenal jg thanks dah mampir sering2 ya..:)

    # Juleha to Mama Rafi
    oh gitu ya Mama… *sambil manggut2*

  38. vino Says:

    ehm… emang indonesia nih kurang banget perhatian buat pendidikan.
    lebih mentingin gombal atau takut kali kali bangsa ini pada pinter, OMONG KOSONG mereka kagak laku…. !

    # Juleha 2 Vino
    Iya… koq seperti nya begitu deh kurang lebih…

  39. devino Says:

    eh, namanya sama ma gw tuh,, sama2 vino,, gak nyangka, kirain nama gw unik,, ternyata pasaran juga yah,, kecewa dah,,

    gak juga koq vin, di amrik yang orangnya katanya pinter2 masih dibegoin juga ma gov’nya

    # Juleha 2 Devino
    thanx yah, udah bantuin nge reply
    lo kembar kali ama Vino, dia lahir duluan *sebenernya depan nama nya ada Ka*
    nah lo lahir blakangan *makanya pake De* :lol: kekekekkk

  40. diana Says:

    To Juleha: Aduh non! kalo HS itu tipis rasa sosial, itu sih salah ortunya dalam ngaplikasiin HS itu sendiri! eksklusif?mahal? gak juga! dengan dana minim sekalipun, orang2 bisa HS kok. tanpa biaya gedung, tanpa uang seragam, tanpa uang ekskul, tanpa uang pelicin (mangnya rambut, licin???)….

    pingsan liat angka2 pendidikan formal endonesia….*gabruk*

    #Diana
    tp pingsang nya jangan disini…

  41. Kere Says:

    yeeee kok diapus koment aku…
    ga siip lah kalo gitu
    ga pissss juga lah

    NAMBORU JULIA…JANGAN GITU LAAAH KAUUU..
    MARAH MAMAK KAU NANTI…

    #oMpung Kere *salahkanlah anak2 oMpung Pohan samping rumahku tuh..*
    gak diapuslah..! liat yg benar oMpung.. td kan koment di BBM, bukan disini.
    ganti dulu tu kaca mata renang dg kaca mata baca..
    besok2 lg lah kl oMpung mao bernang di danau toba, skrg udah malam ini, nanti oMpung kisut..

  42. Kere Says:

    yeah…..sorry
    kesalahan tidak pada blog mpok leha, tapi ada kesalahan cara melihat aku…

    alah mpok….mpokkk…. jangan marah2 gt dong….
    tetangga si pohannya kau…. pantes aja kau marah… tetangga menantu Peresiden Indonesia rupanya…. hebat…hebat

    mpok… kalo sekolah itu ga mahal ga mutu mpok….
    Pizzzzz………

    #oMpung Kere
    Mahal ngga menjamin mutu..
    apalagi gara2 mahal, lalu anak bangsa pada ngga skolah..
    di hari depan nanti yg ada : BANGSA TAK BERMUTU
    sudahlah, liat dulu kondisi rakyat negara ini kaya apa, baru bicara duit!
    *mentang2 yg koment anak guru, pendidikan jd harus mahal.. pantes guru2 jaman sekarang komersil..! upsss! piiizzz.. ma’ap Inang, anakmu tuh yg duluan..*

  43. Irwan Says:

    Saya baru masukkan anak ke SMPN 2 Ciasuk Kab Tangerang..
    ada dsp 3.5juta,
    tapi karena sedang bangun gedung tambah 1 juta lagi.
    Uang seragam dan buku habis 800an ribu,
    spp 135 ribu per bulan.

    Kata komite :
    gak ada dana dari pemda atau pemerintah untuk bangunan maupun operasional,
    BOS gak jelas, katanya cuma 200juta per tahun, yang kalo dihitung2 cuma 26 ribu per anak.

    Karena anak saya termasuk berprestasi, rupanya sekolah punya program kelas unggulan (bilingual), karena itu anak saya ditawari ikut tes lagi,

    komite presentasikan hal ini, spp-nya beda jadi 260 ribu.
    Karena banyak pertimbangan potensi dan prestasi anak selama ini dan toh cuma spp yang nambah (meski berat apaboleh buat demi anak, anak saya juga mau ikut), akhirnya saya ikutkan juga anak saya tes, dan lolos.

    Setelah pengumuman, ortu dikumpulkan, katanya sosialisasi program, ternyata mereka minta duit lagi 2 juta (akhirnya setelah debat abis turun 1,85juta), dan spp yang tadinya 260ribu dinaikkan jadi 280ribu.
    Katanya kelas unggulan ini program diknas,
    beberapa sekolah ‘dipaksa‘ untuk bikin kelas unggulan ini, tapi anehnya seluruh biaya ditanggung siswa.

    Biaya tambahan 2juta tsb untuk beli AC, infokus, laptop, meja-kursi, bayar pengajar dll.
    Komite gak peduli dan gak tanya apakah kami mampu bayar, pokoknya harus bayar.
    Katanya standar kelas diknas untuk kelas unggulan harus gitu.
    Yang anehnya, kenapa setelah tes baru dikasih tahu biaya tambahan tsb,
    padahal waktu pertemuan dengan komite setelah anak saya dinyatakan diterima di sekolah tsb, jelas2 ditulis di bahan yang dipresentasikan komite, dsp + uang bangunan 4,5 juta, spp kelas reguler 135 ribu, kelas bilingual 260 ribu, jadi gak ada gambaran sama sekali kalo kelas bilingual dsp beda.

    Komite berkelit dengan bilang tidak diinfokan kerna minggu sebelumnya belum siap.
    Aneh, ini bukan program dadakan yang baru terpikir dalam semalam, dan ternyata sudah ada kelas yang sama tahun sebelumnya dengan fasilitas gak selengkap dan gak semahal ini.
    Tampaknya komite sekolah sengaja men set-up begini, karena kalo diinfokan sejak awal kemungkinan banyak yang gak mau ikut, sementara sekolah juga ga mau yang ikut bukan anak2 unggulan tapi asal punya duit aja.
    Membuat kelas unggulan dengan anak2 yang bukan unggulan akan merepotkan mereka sendiri, karena itu para ortu sengaja dibohongi dengan info yang gak lengkap dan tampak sengaja disembunyikan, supaya bisa menjaring semua anak yang dianggap potensial untuk ikut tes.

    Sekarang jadi dilematis, setelah anak lolos, secara psikologis gak mungkin anak ditarik lagi hanya karena gak mampu bayar tambahan 2 juta.
    Kasihan anaknya, akan merasa tertekan, tapi sekarang ortu yang tertekan harus cari tambahan 2 juta lagi. Saya pikir komite sekolah jahat sekali sengaja menjebak ortu, banyak yang mengeluh tapi gak mampu berbuat apa2, lagi2 takut anak nya jadi korban, digencet di sekolah karena menarik diri dari kelas unggulan tsb, atau si anak yang merasa gak difasilitasi sudah berusaha untuk meraih prestasi tapi terpaksa masuk kelas reguler lagi akibat gak punya duit.

    Saya gak tahu apa trik ini juga terjadi di sekolah lain di seluruh negeri ini. Sudah mahal, licik lagi!

    Entah apa guna komite sekolah ini, dan apa guna adanya Diknas kalo semua biaya termasuk bangunan dan peralatan sekolah harus dibeli ortu siswa.
    Mana janji anggaran pendidikan 20% itu???

    Mohon pemkab tangerang dan diknas tertibkan sekolah yang sewenang2 ini,
    kalo perlu KPK turunkan untuk investigasi sekolah2 jahat dan diknas yang entah diapakan dana pendidikan oleh mereka.
    Mereka gak mikir, anak2 yang berprestasi aja dibeginikan, bagaimana nasib anak2 yang biasa2 saja, mau dibuang kemana mereka ini?

    Apa para penguasa negeri ini gak mikir???
    apa mereka sedang menyiapkan buruh murah masa depan untuk bekerja di pabrik2 para kapitalis???

    #Irwan
    Pak, saya turut prihatin ya.. sumpah, sampe merinding disko bacanya..
    Saya ga bisa komentar banyak nih, karna Bapak udah menjelaskan nya secara terperinci.
    Tp saya terus terang sedang memikirkan sesuatu yg MUNGKIN bisa merubah sistem ‘perampokan‘ uang orang tua murid dg segala macam modus akal2an sekolah bekerja sama dg komite gemblung itu..
    Do’a kan ya Pak.. Dan tetap bersabar..

  44. Rahman Says:

    kmrn itu waktu daftarin anak masuk sma, banyak banget pemandangan mengenaskan..
    banyak ibu2 duduk termenung & berwajah muram..
    ternyata saya temukan jawaban nya di sana.

    si kepala sekolah mundar-mandir aja sambil bilang : siapin aja uang pendaftaran nya 5juta.. astaga!
    beneran mahal ya sekolah di negri ini..

    komite sekolah tuh sebenernya untuk apa sih? prasaan mereka bikin orang tua murid tambah susah.
    mereka itu dibayar juga ya? kalo iya, ampun enak banget!
    ga habis pikir deh, gimana sih pemerintah ngurusin rakyat.. kayanya dulu ga gini2 banget.
    kalo rakyat udah ga sanggup nyekolahin anak, apa ga takut bangsa ini nanti nya jd bangsa bodoh? pdhl kita udah banyak ketinggalan dari tetangga..

    #Rahman
    tambah bikin prihatin..

  45. the hermawanov Says:

    baca postingan & komens diatas kok jadi miris…. mo jd apa endonesya nantinya yak? :? coba kita tunggu capres yg punya program sekolah grates, kuliyah disubsidi, anggaran pendidikan naik dlsbg…

    *ada untungnya jg gw lahir duluwan, gak ngerasain uang sekolah slangit kayak sekarang*

    #The Hermawanov
    Syapakah dia..? Capres yg mana..? Adakah..? Mungkinkah..?

  46. eivengusky Says:

    mahal sekali ya biaya pendidikan sekarang..sangat2 mahal.. baca komen bunda evi 25juta buat masuk sma pertahunnya.. :(
    kapan ya punya presiden yang bisa kasih jaminan pendidikan gratis supaya semua bisa menikmati pendidikan yang setara.. kapan ya..kapan2 kali ya..mimpiii deh klo di indonesia biaya pendidikan bisa gratis..

    btw salam kenal ya n makasih dah mampir keblog sy :)

    #Eivengusky
    jgn hanya liat koment bu kaktus aja dong.. coba liat koment pak irwan tuh..
    orang tua murid dikerjain habis2an oleh kepala sekolah & komite
    cape deeehhh…

  47. bunda ibad Says:

    duh skull sekarang mahal banget.. ga kebayang kl anakku masuk smu bayarannya brp ya??? secara masuk SD aja bayarannya 2,4jt kebetulan anak temenku masuk di SD bukan negeri tp kok rasanya masih mahal ya????

    #Bunda Ibad
    SD doang 2,4jt.. ya ampuuunnn org miskin benar2 dilarang sekolah

  48. Qie Says:

    maka dari tu aQ males banget dng sistem pemerintahan ini.

    aQ sendiri juga korban hasil putuz sekolah!!! hiks.. hiks

    #Qie
    oya..? krn apa..? ga mau dicritain, nih..?

  49. yossy Says:

    Mang kalo SMA negeri itu gak subsidi pemerintah ya, makanya uang masuk+SPP masih hrus bayar,
    nah lain lagi kalo SDNP Ikip, yg masih seteru smpe skrg antara Diknas bilang.. “Laporkan segala bentuk pungutan di SD n SMP negeri”..
    tp pungutan msh trus jln tuh! macem2 deh! nmnya jg usaha ya! hahaha

    #Yossy
    heheee.. ya gitu deh.. tampaknya skolah ga pernah iklas membiarkan orang tua murid hidup tenang tanpa pungutan..

  50. dobelden Says:

    Koruptor dan ada di SEKOLAH?? gawat gawat gawat..

    apa negeri ini akan menuju pada suatu kemunduran??

    #Dobelden
    menuju..? bukan nya sudah..?

  51. Ryuta Says:

    Gimana mau maju klo sekolah yang paling vital aja udah selangit bayarannya. Pastinya anak-anak dari keluarga gag mampu untuk meraih pendidikan yang menjadi hak bagi setiap orang.

    Yah klo penyakit korupsi udah mendarah daging sih emang susah..

    #Ryuta
    yah gimana lagi.. orang miskin ga boleh skolah, kali..
    omong kosong tuh skolah gratis.. lip service.. tukang tipu smua..

  52. Benny Says:

    bagaimana SDM di Indonesia mau berkembang, sudah apa-apa mahal plus BBN makin tinggi ditambah lagi sekolah jg mahal.. mau dibawa kemana nich bangsa kita.. yg mana anak-anak sekarang merupakan aset bangsa yang sangat berharga untuk menentukan nasib bangsa yg akan datang..

    hendaknya permerintah itu memberikan Program sekolah gratis sampai SMA untuk warga masyarakat terutama yang kurang mampu.!!!!

    Jangan bilang kalo dana nya tidak ada itu sebenarnya bisa di upayakan untuk menutup APBN entah apa lah tetek bengeknya saya gak begitu Paham.
    laKukan aja subsidi silang… dengan cara cegah dan Brantas para KORUPTOR, kurangi gaji PRESIDEN dan Wakilnya, ANGGOTA DEwan. bisa jg dinaikan tuh pajak apa saja buat warga yang kaya,baik itu pajak kendaraan, rumah,telepon,listrik,dll.., Nach dengan begitu khan biaya bisa dimasukkan dalam anggaran pendidikan…

    BETUL GAK KAWAN-KAWAN..?

    #benny
    program skolah gratis mah udah didengung2kan dari kapan tau, kenyataan nya sih cuman program CARMUK doang..! liat aja faktanya bagaimana..

  53. wendra Says:

    yah begitulah kondisinya…
    masih ada oknum yang bermain2 di wilayah pencerdasan bangsa ini..

    saya juga nulis masalah ini koq…

    #Wendra
    inilah negrinya para koruptor..

  54. indo Says:

    Gue ga’ ngerti deh sama system pembayaran uang sekolah di Indonesia, kenapa sekolah aja harus mahal seperti itu sih…padahal tujuanya kan kalau rakyat Indonesia pada pintar2 en genius, itu juga bisa membuat maju negara Indonesia sendiri

    Seharusnya pemerintah Indonesia mengambil contoh system pendidikan dari negara lain seperti di Scandinavia atau di Europa, yang rakyatnya bisa mengikuti pendidikan dengan flexible karena adanya suntikan dari pemerintahnya dan secara otomatis rakyatnya juga pada bisa mengecam pendidikan yang tinggi karena semuanya itu kan diperuntukan buat bangsanya sendiri… *halaaaa dasar pemerintah gelo :)

  55. bunda ibad Says:

    bener lo SD doang bayarnya 2.4 jt blm tmasuk biaya beli buku pelajarannya..yg tercover cuma baju seragam aja yg tipisnya minta ampyun..ga kebayang berapa tahun kedepan pas Ibad masuk SD bayarannya brp ya??

  56. dobelden Says:

    kemundurannya dah mulai yaks.. hehe.. gak nyadar…

    tp emang dirasa bahwa kemunduran ini sudah secara sistematis menggrogotik negara ini

  57. mig33citeureup Says:

    Saya akan menulis seperti ini juga dengan maksud agar pemereintah baca dan mau memperbaiki sistem yang ada…

  58. meity Says:

    jangankan sd ato smp, kemaren ponakan masuk tk aja uang pangkalnya 3,5jt!

    melengkapi artikel diatas: beberapa perusahaan besar sekarang diharuskan untuk memiliki program csr.

    entah krn itu, biaya sekolah jadi gila2an atau ini upaya pemerintah untuk menolong anak negeri untuk terus sekolah. tapi perusahaan2 itu juga pasti punya aturan main untuk program csr mereka.

  59. utti Says:

    saya ikut m’rasakan gmn mahalnya biaya pendidikan skrng,kmrn baru masukin ponakan k smp,daftar aja 200rb trs masuknya itu kudu bayar 7’5juta. kadang bingung jg ko bs semahal itu yah.

  60. silly Says:

    Ah, miris memang, anak saya bersekolah disekolah negri malah dikeluarin karena anak saya memiliki kebutuhan khusus… :(

    Padahal dia punya talenta melukis dan bermain musik yang increadible banget.

    Percaya gak percaya, anak saya hanya mau berkomunikasi dalam bahasa Inggris, padahal kami berdua sama2 wong ndeso, yang awalnya gak jago2 amat bahasa Inggris, tapi terpaksa demi anya, saya ngambil kursus inggris biar bisa komunikasi dengan anak. Yg menjadi masalah adalah mahalnya biaya pendidikan di sekolah Internasional, untuk masuk saja saya harus membayar sekian dolar pertahun (gak usah disebutin yach, takut disangka sombong, hehehehe… ), belum uang gedung dll…

    On the other hand, kebutuhan makin meningkat.

    Saya dan teman2 sedang mengusahakan dana bantuan dari luar (sampai tahap ini baru jepang yang bersedia, tapi dananya hanya terbatas sampai pada pengadaan gedung (sewa gedung, dan fasilitas2 standard) untuk anak2 yg kurang beruntung belum memadai karena sarana belajar mengajarnya juga belum ada (kursi, meja, papan tulis, gaji guru, dsb, karena kita pengen banget sekolah ini nantinya for free untuk kaum grass root, hanya saja kembali terbentur masalah IJIN ke DEPDIKNAS yg bertele2 dan butuh dana yg tidak sedikit, kalo mo urusan cepat kelar) )

    Well… inilah potret dunia pendidikan kita. Saya terdorong membuat sekolah ini karena anak saya yg ditolak dan tidak diterima apaadanya. PEREMPUAN, kalo udah urusan anak… BISA TERBANG KELANGIT keberapapun untuk memberikan yg terbaik bagi buah hatinya, ketika mengalami cobaan!

    Ini yg juga mendorong saya bersama beberapa teman, menggandeng pihak luar untuk investasi dibidang sosial seperti ini… Pemerintah kita??? Haduhhh, boro2 investasi mbak… Ngurus Ijin ajah, mesti ada uang “ADMINISTRASI”-nya kalo mo ijinnya cepet ditandatanganin pak KETUA. Maklum, kalo gak ada biaya “ADMIN”… pak boss lagi meeting, agak sulit diganggu… :(

    Lalu bagaimana jika anak ini berasal dari keluarga yg kurang beruntung?, kasihan sekali kalo gitu, padahal tiap anak berhak untuk mendapatkan pendidikan yang layak dan berkualitas. Saya dan teman2 sedang mengusahakan itu.

    Btw, salam kenal, maaf, datang2 langsung cuap2… nyasar dari blog mas Hermawanove Titov, hehehehe..

    Be Blessed,

    Silly

  61. agus Says:

    katanya.. masuk SMAN di jakarta tidak di pungut uang gedung
    kenyataanya untuk tahun ajaran 2008/2009 siswa SMAN 82 masih di tarik uang gedung sebesar Rp 5,5 juta.. kalau tahu dari awal ada ada pungutan uang gedung… lebih baik masuk sekolah swasta aja ketimbang sekolah negeri

    #AGUS
    ga ada yg bisa dipercaya di negri ini..
    bilangnya ngga, tapi kenyataan nya sebaliknya..
    sabar aja deh ya Pak.. mo gimana lg..

  62. taufan Says:

    Ngerii boo .. entar kalo gw punya anak, bayar brp biayanya?

  63. soera Says:

    Tahun 2009 ini saya mendaftarkan sekolah negeri di tangerang selatan, setelah diterima ternyata dsp nya mahal sekali sampai 4,6 juta belum lagi uang iuran bulanan yang besarnya sebesar 175 ribu. Kapan sih sekolah gratis yang diiklankan sesuai kenyataan. Tolong dong dibantu supaya dsp murah uang iuran bulanan murah, terima kasih.

    # Soera
    ya semoga
    cuma bisa ikut berdo’a

  64. Free WP Theme Says:

    Salah siapakah?? kemana larinya uang pajak yang kita bayarkan?? berapa persen dari APBN yang dianggarkan untuk dunia pendidikan? dan jelas sekali saya curiga dari sekian persen anggaran pendidikan itu bisa jadi lebih dari 80% digunakan untuk pendidikan S2 dan S3 para bangsat dan koruptor yang tersebar di berbagai insitusi dan lembaga pemerintahan. Sialnya lagi mereka pergi menuntut ilmu ke malingsial di seberang dengan menghambur hamburkan devisa negara (dan anggaran pendidikan). Plus masih pula ketimpa tangga, hasil akhir pendidikan tersebut berupa laporan thesis atau disertasi harus ditinggal dan menjadi hak milik dari lembaga pendidikan di malingsial. Masih juga para bangsat tersebut tidak sadar, pulang ke negeri sendiri hanya untuk memalak para pengusaha nasional dan menyunat berbagai macam anggaran yang ada.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: