barongan itu bernama reog ponorogo

By : aEro

Usaha untuk menjadikan reog sebagai trademark Kabupaten Ponorogo sedang dilakukan agar nasibnya tidak seperti tempe yang hak patennya justru dimiliki oleh Jepang. Kompas Cyber Media

visitmalingsia.jpgakhirnya kejadian juga kan? kalo gini siapa yang salah coba? gak usah nyalahin siapa-siapa kali yaw!! cukup sadar diri aja, kalo bukan milik sendiri ya jangan diaku-aku, malu atuh. tadi udah liat-liat pangkal masalah dari ribut-ribut klaim-mengklaim, di situs ini. rupanya ini yang jadi masalah!! di situ ada foto yang mirip reog bertuliskan malaysia, mereka sih menyebutnya barongan.

menurut sumber itu juga, katanya tarian barongan ini menggambarkan pada masa nabi sulaiman, saat para kaum binatang bisa bercakap-cakap. suatu ketika seekor harimau melihat burung merak sedang mengembangkan bulu ekornya. trus, sadar kalo harimau memandanginya, si merak lantas melompat ke kepala harimau, dan merekapun teruslah menari.

tapi, kok kayaknya maksa banget yah!!! apa cuma dihubung-hubungkan aja? biar kesannya ga sama dengan reog, yang berlatar belakang budaya Jawa?.

Arogansi? ngerasa superior? tapi miskin kreatifitas, makanya tindak-tanduknya seenaknya aja. padahal kemaren baru aja, lagu rasa sayang di akuin milik dia juga, padahal dimana melayunya? itukan lagu made in ambon!

masih di situs itu, di direktori tari-tarian melayu ada kecantum kuda kepang (kuda lumping). tapi keterangannya menyatakan bahwa itu emang asli produk jawa. jadi bukan melayu dong!! tapi kok masuk ke ke direktori tarian melayu?! aneh.

Visit malaysia 2007… promonya gencar banget tuh ke luar negeri, tapi sayang yang jadi andalan bukan produk budaya sendiri. hasil nyomot dari rumah tetangga.

truly asia? See!! slogannya aja psikopat banget. wajarkan kalo semua yang ada di asia diakuin semua punya dia.

tulisan terkait berdasar tema

Reog Malaysia Asli Buatan Indonesia
Masihkah Reog Ponorogo seperti Dulu?
Perajin Reog Ancam Hentikan Kiriman Dadak Merak ke Malaysia
Reog Ponorogo Diklaim Malaysia
Seribu Warok Reog akan Demo Malaysia
Barongan Malaysia Bukan Reog Ponorogo

Disclaimer :

Posting ini bersikap subyektif dan tidak mengajak siapapun buat setuju dengan apa yang ditulis diatas.

35 Tanggapan to “barongan itu bernama reog ponorogo”

  1. novee Says:

    PERTAMAX!

    Ada yg bilang *org MalesYah tentunya* angklung, batik, lagu rasa sayange, rendang, reog *ntah apalagi yg di klaim MalesYah sebage budaya mereka karna emang udah ada puluhan tahun disana, jadi ga jelas lg siapa pemilik aslinya…
    halah, pinter ngeles emang!
    secara yah, itu barongsai yg dari China yg udah ada di Indonesia dari abad keberapa tau, tapi tetep aja tiap ada pertunjukkan nya ga pernah dibilang budaya Indonesia, tp tetep di bilang budaya China.
    Plis deh, bikin sesuatu yg baru dong! Jangan asal terima jadi & tinggal bikin hak paten! Ga kreatif banget

    #Novee
    ga jelas pemiliknya??? Plis deh, ngaco banget tu orang…

  2. icha Says:

    KEDUAX!

    #Icha
    haiyah…!

  3. icha Says:

    KETIGAX!

    mari culik siti Nurhaliza😛

    # Jack 2 Icha
    lalu mo dikemana in…?
    gimana kalo kita suruh aja dia nyanyi 40hari 40malam di Monas…😆

  4. icha Says:

    KEEMPATAX!!!

    RENCANA JAHAT MALASYA (jangka panjang):1.melalui pencurian budaya dan pengklaiman(claim) warisan budaya maka secara perlahan-lahan malasya melakukan DEKONSTRUKSI budaya Indonesia. Identitas INDONESIA akan dihancurkan dan diganti dengan identitas MALASYA (setelah semua budaya dicuri dan di-claim),2.MALASYA berupaya menjadikan INDONESIA sebagai SECOND CLASS setelah semua budayanya diambil MALASYA,3. Dengan memposisikan INDONESIA sebagai SECOND CLASS maka malasya terus-menerus melakukan perbuatan yang MEMBUNUH IMAGE INDONESIA (dengan sebutan INDON dll),4. Setelah Dekonstruksi berhasil maka sedikit demi sedikit wilayah INDONESIA DIKOOPTASI-cooptatio n dengan alasan sosio-kultural dan politik,5.MALASYA banyak merusak pemikiran tentang PERSATUAN INDONESIA…dan upaya ini sungguh real. Kesimpulan: Upaya merusak NKRI dilakukan secara SISTEMATIK oleh government Malasya…JAHAT khan MALINGSIA ini

    *bukan kata gw loh…nih kopas dr satria bergitar*
    gw hanya bisa mengangguk angguk setuju

    #Icha
    Hah? Satria Bergitar???
    beneran Bang Rhoma Irama bilang gitu…???!!!

  5. icha Says:

    KELIMAX!

    Diakuinya reog oleh Malingsia mengharuskan kita, bangsa Indonesia dari Sabang sampai Merauke, meningkatkan kewaspadaan bahkan kalau perlu statusnya ditingkatkan jadi “Awas Malingsia”.

    Buat pemerintah, harus lebih tegas. Masa lagu Rasa Sayange dianggap milik bersama. Jadinya Malingsia ngelunjak. Kalau diplomasi milik bersama diteruskan, nanti bakal ada: angklung milik bersama, lagu jali-jali milik bersama, reog milik bersama, batik milik bersama dan Ambalat milik bersama. Awas jgn mau kena tipu daya Malingsia!

    Buat warga Ponorogo terus bergerak jangan mau dikadalin Malingsia dengan kata-kata “Negara Serumpun”. Kita dukung Ponorogo. Hidup Ponorogo!

    #Icha
    akhirnya bisa klimaks juga yah Mba…
    Pinter banget sih Mba Mesir ini… aku dukung deh kalo Mbak Mesir mau jadi Mentri Kebudayaan ato Mentri Pertahanan…

  6. mathematicse Says:

    Ya begitulah kalau kekuarangan warisan budaya…😀

    #Mathematicse
    negara miskin. warisan.. udah miskin maling juga… lengkap

  7. aul Says:

    hati2 jangan ini pembesar-besar isu, mungkin di daratan indonesia yang lain, tengah krisis akan dimaling dari NKRI…

    #Aul
    bener juga tuh…

  8. aul Says:

    WASPADALAH…MUNGKIN AMBALAT SEKARANG DALAM BAHAYA

    #Aul
    sepertinya begitu…

  9. Eucalyptus Says:

    Intinya : pemimpin kita lemah, makanya gampang di injek2. Coba kalau pemerintah berani mengambil sikap, pasti mereka pikir2 kalau mau bertindak yg ujung2nya ribut dengan kita.

    #Eucalyptus
    bener juga Yuk… kita mah asik2 aja bertetangga, tanpa sadar bahwa tetangga kita batuk maling…

  10. mieayam Says:

    Kalau soal otot ya kalian kuat, tapi kalo soal otak, ya lemah banget!

    # Jack 2 Mie Ayam
    maksud lu otak kaliyan yg mana neh…???
    yg cuma kapasitasnya dikit itu? yg cuma bisa dipake buat nyolong budaya orang?
    waduh! kasian ya, di antara semua negara ternyata malaysia ini yg paling miskin & bodoh!
    miskin karna dia sama sekali gak punya warisan budaya asli apapun
    bodoh karna pas dia nyolong REOG PONOROGO, dia lupa bahwa peralatan reog dia gak bisa bikin sendiri tp cuma pesan! Pesan dimana? ya dimana lagi kalo bukan di tempat asal nya : PONOROGO!

    besok2 kalo mo nyolong lagi, belajar dulu bikin itu barang!

    Orang bodoh kaya kalian koq ngaku2 punya otak!!!
    maling ya maling ajah! jangan banyak omong & berkomentar…
    kaya gitu koq ngaku punya otak! Damn!!!

  11. wulan Says:

    bukan nya seharus nya kita berbangga hati??,
    ternyata indonesia tercinta bukan hanya bisa membajak hasil karya negara lain,
    bukan nya itu membuktikan kalau kita ada di atas malaysia soal kebudayaan?? (mari menyisihkan masalah lain)
    saya pribadi, sekali lagi pribadi, sekali lagi ahhhh.. pribadi saya, pembajakan “banyak hal” oleh malaysia ini sudah membuka mata saya, bahwa itu membuat saya sadar bagaimana rasa nya “di bajak”,
    saya terus terang marah dengan malaysia, tapi di balik itu saya lebih marah pada Indonesia..
    ah.. semoga komen saya yang panjang ini tidak menyinggung pihak mana pun..
    maaf kan saya..

    #Wulan
    heheee… ya juga sih… org2 kita emang suka ngebajak, apa juga dibajak.
    Tp seingat gue sih ga pernah ngebajak budaya negara org lalu ngaku2in. palingan personal doang, bukan pemerintah nya
    *ini beda ga yah…*

  12. binchoutan Says:

    Malingsia … karena mematenkan kebuadayaan orang
    Malangsia … karena mereka minim warisan budaya
    Malesyah (kata novee) … mereka tidak bisa menciptakan budaya sendiri

    ada istilah lainnya?? untuk Trully Maling Asia ini??

    #Binchoutan
    apa lagi yah… boleh yg ga depan nya M ga…?

  13. Ofa Says:

    Ofa juga dah koment ttg ini di blog Ayah. Jujur mungkin semua hati orang Indonesia terluka dg gaya negara yang konon serumpun ini.

    Now apa yang bangsa kita bisa lakukan?
    Mari lakukan perubahan!!!! mari berbenah!!!
    Kalo’ yang “bawah” cuma bisa demo & bersuara melalui toa
    Hayooo dunk… yang “atas”bantu tuk realisasikan

    Hak paten kan semua budaya Indonesia…
    TAK TERKECUALI!!!!
    Jangan sampai kecolongan lagi… lagi… dan lagiii…

    #Ofa
    iya mba… pemerintah kita ga bosen kecolongan sepertinya
    sedangkan tetangga kita ga bosen2 nya nyolong… hehe

  14. kurtubi Says:

    Karena semuanya setuju, saya memilih tidak setuju… kenapa? karena ketidak setujuanku ini, telah disetujui oleh penulis: :mrgreen:

    Posting ini bersikap subyektif dan tidak mengajak siapapun buat setuju dengan apa yang ditulis di atas.

    BTW, tidak setuju apanya?
    tidak setuju kalau disebut cuma MALINGSIA
    maling sekali: MALINGSIA!
    maling duakali: MALANGSIA!
    malign tigakali: TEMPELENGSIA!🙂

    #Kurtubi
    ayo kita tempeleng orang nya yg brani banget nyolong plus klaim kita punya

  15. almascatie Says:

    pengen aku liat wajah para pendebat sayah dulu waktu berdebat tentang lagu rasa sayang e.. masihkah masyarakat malaysia/rakyat malaysia mempunyai muka untuk berdebat lagi tentang reog? kalo ingin berdebat sekalian ke ponorogo dan berdebatlah tentang asal-usulk reog🙂

    @pak kurt
    sepakattttttttttt!!!!

    #Almascatie
    sepakat buat nempeleng…? hayooo

  16. Rystiono Says:

    Walah, saya telat kesini…habisnya sibuk jadi detektif nyelidikin si Juleha…

    Kalo reog ponorogo sih, banyak yang udah pada tahu.
    Yang saya pikirkan adalah: apa malingsia nggak malu diketawain sama orang sedunia yach?

    Mestinya orang eropa lebih kenal Indonesia daripada Malingsia. Belanda jajah 350 tahun, inggris, spanyol, portugis juga pernah kemari.
    Pasti lah mereka lebih tau reog asli nya darimana…

    Lah wong reog itu bermakna sindiran. Biasanya sih cuman orang jawa yang sukanya mengatakan segala sesuatu dengan sindiran…hehehehe…

    Peace aja lah…yang penting amankan dulu apa yang kita punya. Karena kita sudah tau kalo tetangga kita maling. Hehehhehehe…

    # Jack 2 Rystiono
    penyelidikan lo udah sampe mana…? :lol

  17. Rystiono Says:

    Oh ya satu lagi…Ponorogo dah identik kok dengan reog…

    Kalo masuk kota ponorogo dari utara (lewat Madiun), langsung disambut gerbang selamat datang dengan patung reog.

    Kalo masuk kota ponorogo lewat timur (dari trenggalek), disambut pula dengan patung para penari reog.

    Kalo nggak salah, keduanya sudah ada sejak tahun ’90 an.

    Kalo ada orang malingsia yang mo membuktikan, silahkan kesini, nanti saya antar…

    #Rystiono
    huaaaa… mo dianterin…

    ^_*

  18. diana Says:

    halah! halah! semua blog yang saya masuk membahas si malingsia ini…Jumat yang aneh….

    udah gampang bunuh orang (TKW kita), gampang ambil pulau (sipadan & Ligitan??? salah ya?), gampang ambil lagu, gampang ambil makanan…..gampang ambil budaya orang….miskin amat sih tu tetangga satu!!!!! kavling cuman 4×6 (apa seh?) ajah belagu!

    perasaan dulu kan dia termasuk ke dalam nusantara oleh perjuangan patih Gajah Mada. sekarang, setelah berpisah ranjang dan ‘mandiri’, kok ya tega2nya….

    pantes dulu bung Karno bilang, “Ganyang Malaysia”!!!!! Emang kudu sih!!!!

    #Diana
    iya juga ya Bu… bener juga ka Bang Karno
    Mereka pantes diganyang karna ternyata mereka kurang ajar…

  19. devino Says:

    hmmm,, tambah nglunjak aja malingsiah ini,, pemerintah ini kudu teges donk, sampe kapan kita akan diinjak-injak kayak ginih,,

    malaysia itu dulu diajarin ama kita, sekarang udah gede malah nglamak,,
    gak ada rasa hormat banget sih, kalo emang mau majuin pariwisata,, okey silakan,, tapi caranya yang sehat donk, masa budaya dan pulau orang lain dijadiin obyek wisata,,

    sampe di milis alumni sma gw,, alumni cewek yang kerja disana dimintain jadi pembantu! %@%&(*#

    di mata mereka kita tu rendah banget,,

    #Devino
    iya, yg gw denger emang begitulah mereka

    damn!!

  20. mataharicinta Says:

    malaysia, the truly malingsia….
    waduh, negara yang satu ini beneran makin ngelunjak ya?
    coba pemerintah indonesia bisa lebih tegas.
    bangsa ini kayanya bener-bener down banget ya dimata dunia, sampe-sampe negara lain bebas aja nyuri and ngeklaim budayanya seenak udel mereka.

    huhh, kesel!

    #Mataharicinta
    mungkin pemerintah kita perlu dijejelin jamu kuku bima ginseng kali…

  21. balivetman Says:

    yah,kita sebagai bangsa Indonesia juga harus koreksi diri…
    Apakah jiwa kebangsaan kita udah patut di acungi jempol jangan hanya rame2 ikut menyudutkan yang bersalah..mari kita tunjukin jiwa kebangsaan kita ga cuma lewat omongan aja tapi dengan tindakan nyata.misalnya aj kita lebih memperhatikan lingkungan.apalagi dengan banyaknya bencana yang terjadi di negara kita.apalagi hari ini UNCCC tengah digelar di Bali mari kita jadikan mement ini untuk tunjukin pada dunia bahwa negara kita juga peduli lingkungan…

    #Balivetman
    seeep…

  22. om gura biar dihina tetep ganteng Says:

    hum.. terakhir kali nonton reog waktu sd saya tinggal di ponorogo mas.. jadi kangen juga… begitu ya begitu mau dicuri orang baru deh kita panik..

    #Om Gura
    bukan mau dicuri tapi sudah…

  23. ndutyke Says:

    kok saya curiga ada sesuatu yg lebih gede dibalik semua kasus pencurian kebudayaan ini ya? semacam konspirasi politik. bukan sekedar berkaitan dgn kebudayaan aja.

    hmmm…

    *sok konspirasi*

    #Ndutyke
    apa tuh…? jelaskan dong..

  24. M Kassim (Che'gu Besar) Says:

    ternyata benar, semuanya hindunesia!

    #M.Kassim
    dasar guru besar maling lo *ups… emosi gw*

  25. Eka Says:

    Wah kok lama ga ada yang curhat lagi ya….saya sudah beberapa kali bolak-balik kesini he….btw met taon baru semua……

    #Eka
    hahahaaa… ma’ap yah…
    met taon baru juga Eka

  26. stey Says:

    kapan nih update lagi?lagi sibuk dengan holiday kah?
    eniwei Selamat Tahun Baru…

    #Stey
    hahahaaa…. paling bisa nih Nona Sekretaris gendeng
    slamet tahun baru juga ya Nona

  27. Kurniawan Says:

    ohh ya aq juga mau kasi tau, aq kan baca pesan dari warga malaysia di forum ini, katanya bangsa melayu itu bangsa pertama dari bangsa2 diindonesia/ kita sama dengan bangsa melayu..

    saya pikir bangsa yang maju dan awal dari peradaban di asia tenggara itu indonesia(NUSANTARA) mulai dari jaman tarumanegara–sriwijaya-majapahit-pasai-demak..

    BENER GAK PEMUDA/PEMUDI INDONESIA

    aq pikir boleh2 saja, tapi ini urusan uda diluar persamaan bangsa, tapi bagaimana menghormati atas hak miliki orang lain..

    jika tidak bisa buat sesuatu yang harus dibanggakan ya, jangan buat, walau buat juga jangan sama persis dong..

    AKU BERSUMPAH
    BER TANAH AIR SATU, TANAH ARI INDONESIA
    BER BANGSA SATU, BANGSA INDONESIA
    BER BAHASA SATU, BAHASA INDONESIA

    !BUKAN MELAYU

    #Kurniawan
    STUJU! Bukan MELAYU tp INDONESIA

  28. NOL Says:

    POSTINGAN SAMPAH REK

    #NOL
    sama! lo juga manusia sampah rek

  29. HR Says:

    GANYANG NURHALIZA!!! GANYANG NURHALIZA!!! GANYANG NURHALIZA!!! GANYANG NURHALIZA!!! GANYANG NURHALIZA!!! GANYANG NURHALIZA!!!
    EH SALAH, GANYANG MALAYSIA!!!

    #HR
    waduuuhhh… Koq kejam sekali, Pak…

  30. carra Says:

    … dateng ngintip… *ngelambaiin tangan*
    … *ngibarin bendera merah putih*
    … bentar .. kerja dulu… nanti ngintip lagi hehe…

    #Carra
    ngibarin bendera putih…? emang nya nyerah kenapa…? heheheee
    ya udah, asal jangan bendera kuning aja deh, ntar ga bisa balik n ngintip lagi…

  31. asal-tau-saja Says:

    kalo cerita tentang malingsia, saya teringat dulu pernah ikut ritualnya petinggi malesia yg kuliahnya di ITB dan kostnya juga di caringin namanya sulaiman Ibrahim dateng ke indonesia hanya sekedar ingin memenagkan pak mahatir pengen jadi perdana mentri, sampe acara potong kambing hitam 10 segala, supaya datuk musa hitam nantinya mengundurkan diri, ya dateng ke orang pintar di indonesia alias dukun bertempat di lumbung III dekat pasar induk caringin nama orang pintarnya Mama Ado Mihardja semua orang disana satu RW ikutan sholat hajat bersama /memohon supaya mahatir jadi presiden nah hajatnya terkabul eh sekarang seenaknya ambil budaya kita Indonesia mikir donk, usaha donk ……

    #Asal-tau-saja
    hah..?

  32. asal-tau-saja Says:

    coba perhatiakan, di malesia ada stasiun namanya miharja, taman, miharja namanya miharja atw find saja miharja di malesia, itukan pake nama dukunya alias bangga dengan miharja-nya semua itu nyang mpunya mentri2x yg mendukung mahatir muhamad. nah gini aja wong mo jadi presiden aja cari dukun pinternya di Indonesia, sekarang dah jadi presiden kok enak ambil budaya kita, gmana kalo itu dukun itu marah alias bangkit lg dari lubang kubur dan dukun itu mengutuknya…… wah kebayang. nah itu jg loyaltinya sekarang kurang jelas 10jt sebulan to kirim duit lah buat istri dukun itu alias ucapan terima kasih gitu….nah masih banyak yang sy tau belum dengan pusaka pangeran diponogoro yg pernah di bawa ke malesia eh ditahan di bandara akhirnya balik lagi ke Bandung………..

  33. Gåläng axe Sägå 'Zäboråt+bögör' Says:

    Jådì ìñtiñya Maliñgsìa ìtü Brè****k!
    Tükañg Ñyölöñg Gak bìsa Bìkìñ Budåya Sèñdìrì Apa?!
    Dåsår cöñtoh Båñgsa”(t)” yg Gäk Krèativ Ya Gìtü

  34. Gåläng axe Sägå 'Zäboråt+bögör' Says:

    Jådì ìñtìñya Målìñgsia ìtü Brè****k!
    Gäk Bìsa yå! Bìk!n Budåya Sèñdirì!
    Ya gìtü Dèh cöñtoh Båñgsa(t) yg Gåk Krèatìf!

  35. Qie Says:

    Dasar malingsia itu g punyak malu suka ngaku-ngaku aja😦 “Ganyang malaysia” wkwkwkwkwk

    kalo di salahkan,, semuanya menurut sayah salah😦 sayah juga merasa salah,, tak pernah mao melestarikan budaya EndonesiaH tertinjah ini. saya rasa penduduk EndonesaiH sekarang ini tak mao atau tak menghiraukan budaya yg hmpir punah menurut sayah.

    Mungkin dari warisan atau budaya yg di miliki nenek moyang EndonesiaH ini yg paling sayah suka adalah batik duank,, batik sangat sayah suka. warisan yg mempunyai karya seni yg tinggi😀

    kalo soal logo malingsia itu malah pernah saya buat iseng2 kaos,,, malingsial,, yg intinya menjatuhkan dan mencacimaki negara malaysia. namun perang sauodara tak perlu di kobarkan,,, mending kita damai aja,, biarkan mereka mengklim yg aneh2 bahwa itu punyak meraka. namun kita masih punyak sang master,, atau empunya. jadi kalo seandainya sang empu yng di miliki endonesiah itu sudah keluar dari sarangnya, tak akan berani macam2 semua negara yg mengklim budaya yg kita miliki ini. tempe katanya milik belanda, terus batik katanya punyak malaysai,,, dasar negara tak punyak malu,, berani2nya,, mengaku-aku kalo itu punyak mereka. dasar

    #Qie
    hahahaaaa….
    si Qie marahnya lucu banget! saya malah ketawa2
    sabaaaarrrr…. sabaaaarrrr
    btw empu yg mana sih yg Qie tunggu2 bakalan keluar dari sarang….?
    *kok empu keluar dari sarang ya….😦 bingung….*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: