PERBANAS.. Hare gene masih nekat curang???!!!

By Julia van De Carpentier

Oke, saya *kami* di sini ngga terbiasa nutup2in apa yg kita ketahui dan ada bukti..
Baca lagi judulnya.. PERBANAS
Yup, PERBANAS! Sudah jelas kan, institusi mana yg dimaksud..?
Ini bukan kabar bohong.. inipun bukan fitnah.. satu lagi contoh kebobrokan negri ini..
Bingung..? Mari saya jelaskan..

Teman saya, tahun ini anaknya lulus SMU.. Layaknya orang tua, apapun diusahakan untuk menyekolahkan anak setinggi2nya selagi mampu..
Di jaman serba MWAHHHALLL-nya apapun negri ini, siapapun berharap anaknya masuk PTN. Adalah wajar jika mempunyai cadangan sekolah swasta jika ternyata tak beruntung lolos seleksi PTN nantinya.
Bukan begitu..? Ini adalah pemikiran logis yg pertama..

Bulan April 2008, teman saya mendaftarkan anaknya di PERBANAS (S1 Akuntansi), dengan demikian bila nanti tak lolos seleksi masuk PTN, teman saya tidak repot lagi mencarikan sekolah untuk anaknya.
Tanggal 8 April 2008, pembayaran uang kuliah 1 smester & sumbangan pengembangan pendidikan dibayar lunas di Bank Lippo, jumlah nya Rp 15.750.000,00 #lima belas juta tujuh ratus lima puluh ribu rupiah#
Mengapa dibayar di awal..?
Karna selain biayanya lebih murah kalo dilakukan di awal, dalam lembar persyaratan yg wajib dipenuhi mahasiswa, pada point 5) disebutkan :

Pengembalian pembayaran hanya akan diberikan kepada calon mahasiswa yg diterima di Perguruan Tinggi Negri (di bawah DEPDIKNAS) Jalur SPMB Nasional dg jenjang Strata Satu, kepadanya akan dikenakan biaya administrasi sebesar 10% dari jumlah yg telah dibayar, pengajuan pengembalian paling lambat 1 bulan setelah pengumuman SPMB

Nah.. ngga ada salah nya kan bayar di awal.. Secara kalo lolos PTN uang nya bisa diambil lagi.
Yang ini pemikiran logis yg kedua..

Tanggal 22 Juni 2008, di Media Indonesia, nama anaknya teman saya tercantum sebagai peserta ujian yg lolos seleksi UMB 2008, dia diteriman di UI.
Lalu, apa salah jika teman saya ingin mengambil uang pembayaran yg sudah terlanjur masuk kas PERBANAS?
Tapi apa yg terjadi? Saudara PAULUS sebagai pelaksana Penerimaan Mahasiswa Baru PERBANAS tidak berkenan mengembalikan uang pembayaran tersebut, dg alasan anaknya teman saya itu lolos UMB bukan SPMB sebagaimana tercantum dalam lembar persyaratan point 5)

Bingung..? Sama..! Tapi itu tadinya, karna sekarang saya sudah tidak bingung lagi..
Mau tau kenapa..? Saya mencium aroma busuk yg khas dari kejadian ini..
Mari saya lanjutkan untuk menjelaskannya..

Pemerintah negri ini memang sering bikin susah rakyatnya.. Makin hari, rakyat dibikin pusing dg segala urusan, dari yg remeh-temeh hingga yg berat..
Coba diingat-ingat lagi.. brapa kali sistem pendidikan digonta-ganti..? Beuh..!

Jadi begini.. Tahun 2007 yg lalu, seleksi penerimaan PTN namanya SPMB
Tahun 2008 ini, seleksi penerimaan PTN dibagi jadi 2 periode : UMB dan SNMPTN
Belom lagi USM yg denger-denger sih ini masuk PTN lewat jalur ‘situ brani bayar brapa’.. hahahaaa
Berarti logikanya SPMB itu sama dengan UMB & SNMPTN dong.. Ya ngga? Ini bisa dijadikan pemikiran logis ketiga..

Nah..! Pusing ngga sih liat sistem yg gonta-ganti itu..?
Slain singkatannya banyak bener & repot menjabarkannya, koq tambah lama bukannya sistem seleksi dibikin simpel malah jadi tambah ribet..
Coba pikir.. buat apa sih dibikin jadi 2 periode segala..? Sedangkan peserta yg lolos UMB maupun SNMPTN jumlah uang yg dibayarkan nanti sama persis, ngga beda walo satu rupiah pun..
Terus terang pusing saya.. njlimet!
Katanya nih.. *sori kalo salah* yg UMB itu pake sistem REGIONAL gitu deh, jadi ini seleksi masuk PTN yg pilihannya Hanya 5 PTN, yaitu UI, Univ. Hasanudin, USU, UNJ/IKIP & yg satu lagi lupa.. *soriii*

Apa fungsinya sistem ini..? Ngga tau tuh..! Kalo kata saya sih untuk bikin ribet doang.. ups! salah yaaa..?

Contoh untuk UI : Seleksi untuk UMB, jatah yg tersedia 80% (sekitar 3.200 kursi) sedangkan untuk SNMPTN sisanya, yaitu 20% saja (sekitar 900 kursi).
Kenapa harus dibagi dua coba.. secara masuknya ya ke UI juga, bayarannya ya segitu juga.. Yg lolos belakangan bayarannya ngga lebih mahal dari yg duluan.. Useless kan..?

Di situlah pokok permasalahan teman saya..
Sistem penerimaan mahasiswa baru yg namanya slalu digonta-ganti seenaknya itu dijadikan celah bagi PERBANAS *Sdr PAULUS* untuk melakukan aksi tipu-tipu ala intelektual..
Dengan bertamengkan lembar persyaratan point 5), PERBANAS *Sdr PAULUS* tidak mau mengembalikan uang pembayaran milik teman saya.

Memang di lembar itu jelas-jelas tercantum :
Pengembalian pembayaran hanya akan diberikan kepada calon mahasiswa yg diterima di Perguruan Tinggi Negri (di bawah DEPDIKNAS) Jalur SPMB Nasional
Saya ulangi : JALUR SPMB NASIONAL
Sedangkan anak teman saya diterima di UI melalui JALUR UMB

Jadi gimana nih..? Kesalahan memang ada pada teman saya kah.. karna dia telah menandatangani surat persetujuan itu, sedangkan peraturannya : yg dikembalikan hanya yg masuk lewat JALUR SPMB Nasional bukan JALUR UMB

Tapi tunggu dulu..
Tahun brapa tuh SPMB berlaku???
TAHUN 2007 KAAANNN???
Ini udah tahun berapaaaahhhh???
Sistem seleksi penerimaan mahasiswa baru pd PTN dikeluarkan Pemerintah pada bulan Juni 2008, teman saya mendaftarkan anaknya di PERBANAS bulan April 2008.
Mana teman saya tau, bahwa SPMB akan berubah menjadi UMB & SNMPTN???!!!
Bukan kah UMB & SNMPTN adalah pengganti SPMB???
Brarti maksudnya sama aja dong, walo istilahnya diganti..?
Kalo menurut PERBANAS *Sdr PAULUS* itu tidak sama, lalu SPMB di surat perjanjian itu maksudnya SPMB yg mana??? Bingung saya.. bisakah mereka *PERBANAS* menjawabnya???

Gila! Siapa yg goblog neh..? Teman saya ato PERBANAS *Sdr. PAULUS*???
Saya tidak tau, kelicikan ini asli peraturan gemblung ala PERBANAS ato akal2an Sdr. PAULUS.
Sementara yg saya tau, Universitas sekelas TRISAKTI ato ATMAJAYA mudah aja mengembalikan uang yg sudah terlanjur dibayarkan tanpa alasan apapun, ngga perduli karna masuk PTN lewat jalur mana ato pun karna memilih PTS lain. Mengapa PERBANAS sepertinya mencari-cari celah untuk menguntungkan institusinya sendiri???
Saya pingin tau, uang yg mereka RAMPAS itu peruntukkan nya untuk apa???
Tapi yang jelas, ini nyata dan ini ada.
Ini benar-benar terjadi di Indonesia tercintah.. Kisah nyata di PERBANAS..

Buat para orang tua, hati-hati deh kalo mao daftarin sekolah putra-putrinya.
Ternyata baca surat persetujuan dg teliti TIDAK CUKUP kalo peraturan pemerintah sebagai pendukungnya masih ribet digonta-ganti.
Jangan sampe masalah sepele seperti penggantian nama, istilah & singkatan doang dijadikan celah oleh kaum intelektual untuk mencuri hak kita sebagai rakyat..

Hari ini sudah tanggal 18 Juli 2008, pengumuman UMB bahwa anak teman saya lulus masuk UI tanggal 22 Juni 2008, batas pengajuan pengembalian pembayaran di PERBANAS paling lambat 1 bulan setelah pengumuman, itu berarti waktunya tinggal 4 hari lagi..
Lewat hari Selasa tanggal 22 Juli nanti, berarti lenyap sudah kesempatan teman saya memperoleh hak nya, tabungan dia selama ini untuk menyekolahkan anaknya hingga perguruan tinggi.. Padahal uang itu akan dia alihkan untuk pembayaran masuk UI.. Nasib!

Lima belas juta tujuh ratus lima puluh ribu bukan uang yang sedikit untuk ukuran orang seperti dia, yang berpeluh setiap hari, mengumpulkan rupiah demi rupiah demi masa depan pendidikan buah hati tercinta.. Menyedihkan!

Aaahhh.. Negri ini sepertinya sudah tambah bobrok saja.. kaum intelektualnya mulai mencuri dg segala tipu muslihat.. tega mencari celah untuk membodohi rakyat..
Cape deeehhh..!

Jangan lupa baca juga Kasus Tipu2 Uang Kuliah di BINA NUSANTARA..!

Singkatan2 *kalo ngga salah*
SPMB : Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru
UMB : Ujian Masuk Bersama
SNMPTN : Seleksi Nasional Mahasiswa Perguruan Tinggi Negri
USM : Ujian Seleksi Mandiri bagi yg berani bayar mahal
demikianlah arti singkatan2 itu sepertinya..

Sekedar informasi tambahan yg saya dengar mengenai prosentase masuk PTN, baik melalui jalur UMB, SNMPTN & USM.. *mudah2an ga salah dengar*
UI : 80% via UMB dan 20% via SNMPTN
ITB : 60% via USM jalur mahal dan 40% via SNMPTN
UGM : 95% via USM jalur mahal dan HANYA 5% via SNMPTN
(astagaaa.. hanya beberapa gelintir orang saja yg bisa kuliah di UGM dg harga murah.. tanya kenapa.. atau jangan tanya kenapa.. tau ah, bingung..!)

93 Tanggapan to “PERBANAS.. Hare gene masih nekat curang???!!!”

  1. Eucalyptus Says:

    PERTAMAX :
    Masukin ke koran aja tuh Le, gila ya penipuan terselubung tuh.
    Emang gw juga lagi pusiiiiiiiing, anak gw udah ikut UMB, SNMPTN, USM, gak ngerti lagi deh tiap kali pendaftaran keluar duit…
    Dia seh udah keterima di Atmajaya yang notabene bilang juga uang dikembalikan klo diterima di UI (nah ini juga gak gw perhatiin, apa ada tulisan SPMB ato enggak ya? Jangan2 sama lageee… huhu… secara gw dah bayar uang muka sekitar Rp. 5,5 jutaan untuk cadangan klo anak gw gak keterima di UI). Satu lagi dia diterima di UPH, minta bayaran Rp. 75 jt (hiks…), tapi klo gak jadi gak ada janji duit dikembaliin sepeserpun (tapi mending gini kan? Gak nepu? Strick 2 d point?)… Gw blom bayar yg UPH, mikir 1000X klo duit segitu melayang percuma.
    Au ah elap

    #Kaktus
    PETRONAS!!!
    gw dah bilang suruh masukin koran, tp temen gw males katanya.. payah deh!
    ya ampun, anak lo ikut smua ujian itu? apa ga jontor otaknya? *gyahaha*
    tenang ajah tus, yg gw tau di Atmajaya duit bakalan dipulangin koq, ga penting alesan lo apa ga jadi nyekolahin anak lo disana. potong brapa persen gituh *10% kayanya*
    Atmajaya ajalah tus, UPH mahal amit.. jauh pula.. hiy!

  2. norjik Says:

    susah emg cari yg jujur skg😦 banyak ujiana

    #Norjik
    ya gitu deh..

  3. Hiu Says:

    Bulus juga tuh otak.
    Sebaiknya segera diklarifikasikan.
    Tidak menutup kemungkinan bukan hanya teman soudara yang menjadi korban.

    #Hiu
    pastinya.. coz yg daftar situ kan bukan anak2 blo’on..
    gw yakin banyak korban tuh..

  4. Fiz Says:

    Sebenarnya bukan Indonesia yang bobrok, tapi orang per orangnya yang busuk (itu kalo tidak salah… :D). Jadi ingat iklan sebuah rokok terkenal, “Kalo bisa dipersulit, mengapa dipermudah?”

    #Fiz
    yaiyalah bukan endonesa nya.. maksudnya ya itu..

    dipersulit sampe batas waktu habis, baru dipermudah.. yah, hangus deh tu duit..
    paling pinter deh bikin trik tipu2..

  5. kesambet Says:

    Saya kok jadi semakin cinta negri ini….hihihi.
    Gubrak!

    #Kesambet
    sama.. saya pun semakin cinta padamu.. wakakakkk *dikemplang* demikian.. hihi juga
    Gabruk!

  6. yodama Says:

    itulah In..do..ne..sia.. *dengan intonasi lagu perjuangan*

    biasanya kalo ganti menteri ganti pula kebijakannya…beuh.

    ya seperti contoh kasus diatas itu. Jadinya, pihak PERBANAS bisa memanfaatkan kesempatan tuk meraih keuntungan.😦

    #Yodama
    metri2 pd mo pamer program, yg ada malah bikin pusing rakyat

  7. Ga penting Says:

    wah-wah-wah.. PERBANAS brarti institusi tukang tipu dong?
    harus mikir2 lagi tuh nyekolahin anak di sana.. jangan2 pas lulus jadi penipu2 intelektual ya..

    heran, koq tega banget yah mereka begitu. dah gitu si PAULUS-nya BEGO dipiara.. udah jelas-jelas SPMB udah ga ada.. lalu buat apa dia sebut2 lagi?
    bener2 deh, tolol nya ga ketulungan..
    kalo gw jd REKTOR PERBANAS, udah gw pecat tuh si PAULUS..
    bikin malu ajah.. SPMB lah dibawa2, udah jelas tahun ini SPMB ga ada!

    TO PERBANAS :
    pulangin tuh duit orang! ga malu ngembat duit yg bukan hak kalian???!!!

    #Ga penting
    Stujuh!!! Pecat ajah tuh si Paulus gemblung

  8. novee Says:

    harus diusahakan kembali uangnya tuh, ga bener kalo tempat cari ilmu kaya PERBANAS nyari duit tambahan dg liat peluang & celah ga terpuji kaya gitu
    jelas2 SPMB udah diganti, koq ya ga tau malu memakai SPMB sebagai dalih menolak ngembaliin uang orang..
    ini jelas2 kasus penipuan plus pembodohan..!
    ngeri ah, nyekolahin anak di kampus yg PENGURUSNYA MALING!
    waspadalah.. waspadalah..!
    penipu sekarang udah masuk kampus..

    #Novee
    Kalo Pengurus nya MALING kaya di PERBANAS, apa yg mo diharapin dari kampus tu..

  9. binchoutan Says:

    padahal kalo dimasukin Suara Pembaca ngaruh banget tuh…
    pasti langsung dapet tanggapan (rata2 gitu)

    yaah yah.. di Indonesia ini, kalo belum masuk suara pembaca, belum bakal diselesaikan

    ^__^”

    #Binchoutan
    bukan nya dia ga mau sih.. secara dia masih ngusahain minta baik2.. lah udah bulak-balik minta tp si Paulus *maling itu* keukeuh jumeukeuh ga mau balikin..
    pasti kaya tuh dia sekarang! 15.750.000 di kali sekian anak yg lolos UMB+SNMPTN
    masukin surat pembaca kan pastinya ngantri.. males, keburu kasusnya basi..

  10. Datyo Says:

    Haduuuhh…5 tahun lagi anakku mahasiswa..nanti namanya apa ya…UMBB ? Ujian Masuk Bareng Bareng ? UMKAD : Ujian Masuk Kalo Ada Duit ? UMM ? Ujian Masuk Mungkin….

    #Datyo
    UMA gimana..? Ujian Masuk Angin..
    ato UMMADABK..? Ujian Masuk Mana Aja Deh Asal Bisa Kuliah..
    maksa.. ditabokin..

  11. ebeSS Says:

    paling nggak masukkan Perbanas pada daftar hitam . .
    . . dan jangan menyerah untuk 15 juta itu . . buru dan usut terus
    sekali lolos mereka akan semakin kurang ajar . . .
    ini urusan nyawa . . . . ancaman masa depan!

    #Ebess
    jelaslah.. bleklis ajah tuh..
    gue pun mao nya gituh, jgn dibiarin, pasti besok2 begitu lagi..

  12. rudyhilkya Says:

    👿
    mau sekolah menghindari jadi orang susah malah dibuat semakin susah😡

    #Rudyhilkya
    ya inilah endonesya.. ini nyata, bukan fitnah..

  13. Rawins Says:

    Indonesia Raya memang selalu selangkah lebih maju dari negara laen.
    … untuk urusan maling memaling!!!

    #Rawins
    heheee.. paling pinter nyari celah untuk perkaya diri..

  14. hh Says:

    Perlu dituntut itu Perbanas (paulus), agar kejadian serupa tidak terulang. Inti dari perjanjian adalah bila si terdaftar di terima di perguruan tinggi negeri. Kalau pihak Perbanas ingin menekankan bahwa jalur penerimaan dan jenjang pendidikan adalah sebagai syarat, hal itu harus di bacakan, bila perlu diberi warna.

    #hh
    udah cape berargumen dg si PAULUS gemblung itu..
    tp dia nya juga keras kepala, pdhl koran nya udah dibawa lho, bukti bahwa anak itu masuk UI

  15. emfajar Says:

    gimana Ind mau maju klo dunia pendidikannya aja tipu sana tipu sini tipu sono tipu soni [alahhh kebanyakan..]

    masukin koran aja surat pembaca biar kapok yg kayak gt..

    #Emfajar
    ya sih, harusnya masukin koran.. tp kan antri tuh, keburu basi..
    Lha saya udah kirim imel ke SCTV koq, ga ada hasil nya..

  16. the hermawanov Says:

    wah, gak bisa dibiyarkan tuh,
    kalok dibiyarin tuh perbanas *oknum paulus* busuk merajalela, bisa2 makan korban lebih banyak lagi, udah biaya kuliyah mahal, masih pulak diperas oknum2 busuk, ini kan namanya udah jatuh ketimpa tangga, terguling masuk got pulak 👿

    ngobrolin duniya pendidikan endonesya akhir2 ini jadi miris,
    untung saya pas masuk kuliyah di ugm thn 98, masih bisa merasakan biaya kuliyah 225rb/semester, gak ada uang gedung, uang kos cuma 450rb/tahun, buku banyakan pinjem di perpus atau ngopi, jadi sampek lulus pun total gak habis 10jt udah termasuk kos, buku, transport, dlsbg… indahnya masa2 itu….
    sekarang masuk kuliyah yg ada masalah duiiiiiiittttt aja, gak ada duit dilarang kuliyah, pecat menteri pendidikan, turunkan presiden, bubarkan dewan konstituante, turunkan harga *looh kok malah ngelanturr* 😳

    #The Hermawanov
    bener banget.. aneh2 aja lg sekarang pk KOMITE SEKOLAH yg ending nya malah bikin orang tua murid tambah susah..
    kalo berkenan, baca ini ya..
    https://curhatbebas.wordpress.com/2007/11/01/mahalnya-sekolah-di-negri-ini-ternyata/

  17. yati Says:

    ih, tauk…bikin emosi aja orang2 itu. kalo dihitung2 semua pengeluran, mending sekolah ke luar negeri kali ya… di sini, udah mahal, dicurangin, korupsinya ampun2….apa yg bisa diharepin..

    #Yati
    ya gue pikr sih kl emang punya duit mendingan sekolahin anak di luar negri sekalian deh.. soalnya kalo di itung2 jumlah duit yg kluar sama ajah

  18. Eucalyptus Says:

    Itulah Le, anak gw kok kayanya cenderung milih UPH, sedangkan gw rada2 setengah hati gitu deh… abis kan krn lokasi jauh hrs kost pulak (secara anak gadis jauh dari ortu gimanalah)… huhu… binun

    #Kaktus
    mang anak lo ga bisa diarahin ke Atmajaya aja..?
    UPH kan jauh gitu, secara rumah lo di Jatiwaringin.. wedew..
    lo mo sering2 nengokin pun kaya nya riskan amit, dari ujung ke ujung gitu..

  19. merahitam Says:

    Astaghfirullah. Ngelus dada. Penipuan ternyata ada dimana-mana ya. Baru beberapa lalu nonton di TV, ada sekolahan yang mengakunya bertaraf internasional yang berlokasi di kayu putih dan bawa-bawa nama mantan menteri pendidikan WJ, menipu 108 muridnya. Uang masuknya juga gak kira-kira. untuk SMP dikenakan 28juta sekian, sementara untuk SMA dikenakan 39juta sekian. Ck..Ck..Ck. Dan sekarang terulang lagi dengan metode yang beda.

    Kesel dan pengen marah rasanya. Tapi kita mesti marah sama siapa?

    #Merahitam
    itulah.. bingung mo marah ama siapa..
    ahirnya curhatin aja di blog.. barang kali ahirnya ada solusi..
    ya paling ga orang2 jd waspada, kaya apa tuh akal2an PERBANAS *PAULUS*

  20. nita Says:

    denger dan ngapalin singkatan2 itu aja aku udah mules

    hah, lembaga pendidikan pun ikut2an bertingkah…ya apalagi kalo bukan karna ngikutin pemerintahnya yg sering ngawur

    #Nita
    ember.. gue juga mules liat singkatan2 nya yg tambah panjang itu..

  21. indo Says:

    Ampuuuun…gue ga’ isep ganja koq bisa jadi pusing begini ya…:)

    #Indo
    ga ganja, tapi…??? *disambit*

  22. utchanovsky Says:

    Wah udah niat banget nilep tu bro. Mang gak bisa dikembaliin sedikitpun? misalnya kena potongan sekian persen gitu. Kalo emang bener2 gak bisa dibalikin, Perbanas emang otak penjahat.

    Bakal gw blacklist n not recommended dah

    #Utchanovsky
    ga dibalikn.. asli ga dibalikin..
    namanya aja tukang tilep..

  23. kw Says:

    anjing banget perbanas. blow up aja ke seluruh media.. ajak semua blogger menulis….
    biar tahun depan perbanas Abis….

    #KW
    mau nya sih gitu.. tp gimana ngajak nya
    *ga sabar ngeliat perbanas ABISSS.. emosi lg deh gue neh..*

  24. inikian Says:

    skrinsut “SI PAULUS” ga ada ya mba yu?…

    Perbanas ada di sebelah neh…kalo ngeliat kan saya bisa ujicoba gobang yg baru ini…

    *tersenyum iblis*

    #Inikian
    sayangnya ga ada.. beneran tuh ada di sebelah???
    beuh.. gue jg jd penasaran deh liat elo ujicoba gobang baru..
    kira2 bagian mananya si PAULUS yg somplak ya..

  25. mikow Says:

    tetap semangat usaha terus, lebih baik temui pihak atasannya si paulus itu

    #Mikow
    udah telat..
    tp sepertinya wkt itu temen saya minta ketemu, tp kata si PAULUS tulis surat aja..
    dasar gemblung.. koq surat2an, kaya sahabat pena aja..

  26. sandymc Says:

    wahh.. ini sih seingatku aja ya. PERBANAS belum tentu salah juga, sistem UMB itu dari tahun 2003 sebenernya sudah ada (jaman saya daftar kuliah). Tapi waktu itu namanya berbeda: JALUR KHUSUS. Saat itu, untuk masuk PTN ada banyak cara:
    1. Jalur Khusus Ujian: masuk dengan mengikuti ujian khusus yang diadakan Universitas negeri yang bersangkutan. Bayarnya waktu itu mahal banget, 40 jt. Tapi memang chance masuk nya jauh lebih tinggi dari pada UMPTN
    2. Jalur Khusus NYOGOK!: masuk dengan membayar sejumlah uang tertentu. Temen saya waktu itu ada yang bayar Rp. 250jt. Waktu itu alibinya uang tersebut digunakan sebagai beasiswa untuk calon mahasiswa pandai tapi kurang mampu
    3. UMPTN: Masuk dengan berhasil mencapai score tertentu untuk masuk PTN negeri pilihan. Solusi termurah, tapi sulitnya setengah mati zzz
    Nah.. setelah itu, yang 2 jalur khusus berganti nama menjadi yang kita ketahui sekarang UMB dan USM. Dan setau saya, *tolong dikoreksi kalo salah* uang masuk lewat UMB lebih mahal daripada masuk lewat UMPTN
    Gak cuman perbanas, universitas lain juga menerapkan sistem yang sama, ‘uang pangkal hanya dikembalikan jika murid diterima di PTN melalui seleksi UMPTN/SPMB’. Nah… cmiiw, kurang lebih seperti itu deh.
    Anw, 15 juta untuk masuk PERBANAS????? emang itu tempat kuliah apaan sih? koq bisa lebih mahal dari uang masuk nya atma jaya ato binus yang lebih berkualitas di segala aspek. Bahkan nyaris nyamain uang masuk nya Binus International: 20 juta😦
    anw. met kenal yo🙂

    #Sandy MC
    Duh, anda nih ngebandingin nya dg masuk PTN Tahun 2003.. lha tahun 2007 dg 2008 aja beda banget.. itulah makanya saya bilang pemerintah kurang kerjaan bgt gonta-ganti sistem masuk PTN, akibatnya gini kan.. smua pusing! belom lg singkatan nya yg tambah lama tambah panjang aja..

    Begini.. *melirik ke postingan dulu..*
    Tahun 2007, seleksi penerimaan PTN namanya SPMB
    Tahun 2008 (awal Juni 2008 peraturan nya baru kluar lho..), seleksi penerimaan PTN dibagi jadi 2 periode : UMB (ini pk sistem mbuh ga jelas regional yg tiap regional isinya 5 universitas)
    SNMPTN, ga pk dibatesin universitasnya
    USM yg denger-denger sih ini masuk PTN lewat jalur ’situ brani bayar brapa’
    Berarti logikanya pengganti SPMB adalah UMB & SNMPTN dong..
    Secara temen saya bilang, menurut keterangan, baik yg masuk lewat UMB maupun SNMPTN besar biayanya sama persis, makanya saya bingung, apa gunanya di bagi dua gini! aya2 wae.. Yg membedakan hanya jumlah kursinya..
    Seperti contoh saya di postingan, untuk UI jatah UMB sekitar 3.200, sisanya sekitar 900 lg untuk jatah SNMPTN
    Kalo USM sih jelas2 JALUR KHUSUS BAGI THE HAVE.. sapa yg brani bayar mwahal untuk masuk PTN ya monggo daftar.. Gitu lho..

    Jadi, kalo di sama2 in dg komentar Anda :
    1. Jalur Khusus Ujian : ini kaya nya sama dg USM (ujian Seleksi Mandiri)
    2. Jalur Khusus NYOGOK : ini ga tau yg mana..
    3. UMPTN : ini kan sama dg UMB & SNMPTN *menurut saya*

    Kalo menurut Anda uang masuk lewat UMB lebih mahal dari lewat UMPTN, lalu harus masuk lewat mana yg murah..? secara Thn 2008 UMPTN udah ga ada lho.. adanya UMB, SNMPTN & USM.. *makanya yg Thn 2003 jgn diinget2 lg.. hehe*

    Informasi yg saya dapat, TRISAKTI & ATMAJAYA mengembalikan uang yg terlanjur masuk dipotong sekian persen, bila batal kuliah disana tanpa embel2 ybs lolos PTN ato PTS.
    PERBANAS aja tuh yg ajaib.. Uang dikembalikan bila lolos SPMB, padahal Thn 2008 SPMB udah ga dipake, padahal ybs lolos PTN lewat sistem penggati SPMB..
    Aneh kan..? Apa bukan penipuan plus penggelapan namanya?

    Demikian, semoga bisa dipahami..
    Thanx, salam kenal juga

  27. venus Says:

    wew…ini mah penipuan namanya. eh penipuan bukan sih? ga ngerti, yg jelas ini sangat sangat annoying. bah, ga ada yang bener di negeri ini. sedih…

    #Simbok
    iya nih.. kapan bener nya kalo gini terus..

  28. Rindu Says:

    Lagi marah yah? … kipas kipas🙂

    #Rindu
    ya iyalah.. *kencengan dikit ngipasnya..*

  29. Yoyo Says:

    perlu dipinjemin golok nggak ?🙂

    #Yoyo
    kalo pinjem lain nya bisa ga..?

  30. edy Says:

    kok bisa-bisanya institusi yg udah punya nama berkelakuan kaya gitu? masukin surat pembaca yg online aja, lebih mudah prosesnya

    #Edy
    surat pembaca onlen..? gimana tuh caranya..?

  31. Zalukhu Says:

    KAlem mba….. sabaaarrrrr….. …
    *belai-belai hihihihi kesempathannn

    #Zaluku
    yeee.. dasar! review aja sanah..

  32. Sir Arthur Moerz Says:

    jujur aja ah… lebih puas..

    #Sir Arthur
    ya harus mereka jujur dong..

  33. yusdi Says:

    udah sekolah tambah mahal, trus dimain2in pula…
    biar gusti Allah aja yang bales

    #Yusdi
    iya.. biar Allah yg balas..

  34. basketball 4 you Says:

    Penipuan di mane mane… alamakkkk….

    #Basketball
    iya, dimana-mana..

  35. basketball 4 you Says:

    Bener bener bener… 15jt itu duit yang tidak mudah untuk dikumpulkan…

    #Basketball
    kalo itungan nya kringet, ntah udah brapa galon..

  36. aditcenter Says:

    Hemmmm….. Anda lupa satu HAL….!!!

    yaitu : “ADA GULA ADA SEMUT”

    PERBANAS telah menemukan gula pada saat penerimaan Mahasiswa Baru. Dan mereka melihat ini adalah kesempatan besar untukdapetin duit….

    Untung saya kuliah di PTN…..

    Oiya, cari’in lagi kampus yang lain dong…!!!
    Siapa tahu masih ada yang kayak PERBANAS…!!!

    #Adit
    cari-in..? cari dimana..? aya-aya wae..

  37. si bolang Says:

    “Aaahhh.. Negri ini sepertinya sudah tambah bobrok saja.. kaum intelektualnya mulai mencuri dg segala tipu muslihat.. tega mencari celah untuk membodohi rakyat..”

    tenang aja mbak…
    saya juga dari golongan intelektual (bkn narsiz), tapi gak tega kalo ngambil duit rakyat, wong saya juga ngerasain dimana jadi rakyat kok…

    #Si Bolang
    sumpe lo..? ya bagus lah..

  38. indra1082 Says:

    Tahun 2005 saya juga pernah dengar cerita, ada calon mahasiswa 1 diterima tanpa tes karena syarat nilai mencukupi, tapi yg satu lolos karena sudah membayar administrasi FULL, test nya cuma formalitas.
    Semoga Bangsa ini bisa berusaha menjadi lebih baik

    #Indra 1082
    ya, semoga..

  39. carra Says:

    wah kok parah gitu ya ternyata😕 keknya emang musti dimasukkin ke koran aja itu… sapa tau masih bisa diurus… pasang aja di koran nasional gtu… suruh bandingin aja temen kamu, mending nulis (walopun dia males) ato keilangan 15jt… yah kalo aku siy mending nulis deh… paling ga kita usaha kan?

    soalnya kalo cuma di blogsphere gini mungkin ga akan terpublikasi terlalu banyak… sapa tau si bapak Paulus dan perbanas masi gaptek kaga ngarti blog😛

    #Carra
    malahan si Paulusnya itu dg congkak nya berkali-kali bilang : makanya liat informasi di internet dong.. lha.. dikira dia doang yg ngerti internet kali.. kampring bgt!

  40. Bunda Azra Says:

    auk..aah pusing …. dah….. sama singkatan-singkatannya…untung punya anak baru TK…..ga perlu mikirin soal tuh singkatan, nti pas anakku kuliah juga udah lain lagi singkatannya iya kan? hihi….kok yg dibahas singkatannya yak?

    #Bunda Azra
    ya mudah2an tahun dpn pun pemerintah udah sadar untuk NGGA lagi bikin ribet sistem masuk skolah.. *amiiin..* ga pk singkatan2 yg njlimet & panjang.. *amiiin..* skolah dari TK sampe S16 *bukan cuman S1* bisa murah tp kualitas tambah bagus.. *amiiin..* ngga ada lagi tipu-tipu cari celah buat malakin orang tua murid.. *amiiin..*

  41. HeNy Says:

    Bener kata kaktus tuh…masukin koran…gila aja duit 15 juta dianggap ilang…dia pikir duit tumbuh dihalaman rumah tinggal metik…bener-benar penipuan terselubung tuh…

    Lam kenal..heheheh..udah ngoceh baru kenalan

    #Heny
    PERBANAS pikir smua org duitnya gulungan kali, tinggal motong seperlunya..
    udah bagus ga dibilang tu duit tumbuh di ketek..

  42. zoel chaniago Says:

    parahhh parahhhh

    #Zoel
    parah..

  43. ngodod Says:

    bah, tuh duit kagak berkah. suer…

    #Ngodod
    bener banget..

  44. kishandono Says:

    Panggilan kepada bapak PAULUS.. bapak PAULUS diminta mengembalikan uangnya… terima kasih.

    #Kishandono
    gyahahaaa.. kira2 si Paulus budek ga yah..

  45. rhakateza Says:

    pas deh, dengan pameo jaman sekarang:
    “ORANG MISKIN DILARANG SEKOLAH”

    Bikin kampus sendiri aja Mbak… gimana???

    #Rhakateza
    iya juga tuh.. bener ga sih org miskin di negri ini dilarang sekolah..
    bikin kampus..? hmmm.. pk duit syapa..?!

  46. Eka Says:

    wah… itu gak bisa didiemin…. masukin koran… dan mereka akan malu… paling nggak kita gak bolehin hal2 macem gini berlangsung terus kan?? bisanya sekolahahn swasta paling takut kalo kejelekannya di sebarin ke luar…

    #Eka
    udah koq, masuk ke bbrp koran online.. tp ya gitu deh.. mana, belom dimuatpun!
    RCTI n SCTV jg cuek ajah.. lg sibuk ngurusin si Ryan-Jombang ama Pilkada JaTim kayanya

  47. lala Says:

    dah tgl 24 nih… jadi dibalikin ga tuh duit??? … ekspos ke media ajah… ato tuntut kek…

    #Lala
    kaga dibalikin..
    tega bener emang tuh si Paulus!

  48. bakhtiar Says:

    masalahnya posisi perbanas lebih kuat . . . .

    jelas beda SNMPTN dan UMB. UMB cuma setingkat seleksi regional sedangkan SNMPTN itu lingkupnya sudah nasional.
    dari pelaksaannya pun UMB itu lebih cepat dibandin SNMPTN. UMB kalau gak salah sebelum pengumuman ujian nasional, kalau SNMPTN pengumumanya tanggal 1 Agustus mendatang .

    Si anak mungkin terlalu takut gak diterima di UMB , so dia daftar di PERBANAS. padahal rentang waktu pengumuman UMB sama awal masuk kuliah itu sangatlah lama, dibanding SNMPTN yang mungkin sangat singkat.
    Pengumuman SNMPTN 1 Agtus, sedangkan perkuliahan rata-rata dimulai pertengahan agustus.
    nb: pengumuman UMB : 21 Juni

    Kalupun si anak dak keterima UMB dia kan sebenarnya masih bisa masuk PTN lewat SNMPTN.

    #Bakhtiar
    tapi apa sih maksud & manfaatnya nya pake dibagi jadi dua segala (UMB & SNMPTN)
    tho sama aja masuk nya ke situ2 juga kan?! Bayaran nya sama koq, yg masuk via UMB maupun SNMPTN.
    Walopun UMB itu Regional, tapi kan tetep aja ini seleksi masuk PTN kan? Jadi kurang nasional bagaimana, secara UI & UNJ ada di Jakarta, Univ. Hasanudin ada di Sulawesi, USU ada di Sumatera.. apa bukan nasional tuh..? Ini pake ujian lho, bukan nyelonong masuk gitu aja dg kasih duit gede.. Lha pengumuman hasil nya jg sama resmi nya dan sama2 lewat SURAT KABAR NASIONAL, bukan pemberitahuan INTERN dari kampus ybs.

    Siapapun pasti mencoba kesempatan masuk PTN via UMB karna prosentasenya lebih besar dibanding via SNMPTN yg hanya tinggal sisa2 doang..
    Contoh disini UI : Ujian via UMB 80% sisanya yg 20% jatah seleksi via SNMPTN
    masuk akal ga sih kalo HANYA yg lolos via SNMPTN saja yg uangnya dikembalikan..?! ADIL ga sih..?! Ini sudah jelas akal2an licik aturan gemblung ala PERBANAS *PAULUS*

    Kalo anak teman saya masuk PTN via USM, logikanya : ngapain daftar di PERBANAS???
    Toh masuk PTN via USM & masuk PERBANAS sama2 mwahal..

    itulah.. yg remeh temeh seperti ini harusnya bisa dicermati oleh PEMERINTAH dg logika, agar TIDAK dijadikan celah bagi OKNUM INTELEKTUAL untuk melakukan akal2an & tipu muslihat guna meraih keuntungan dari kelemahan sistem yg dibikin ribet ini!
    kata saya sih pemerintah kita tuh kelewat hobi bikin aturan baru.. biar kliatan tampil, biar kliatan aktif padahal carmuk! yg ending nya CUMAN BIKIN RIBET RAKYAT!
    ga tau ah, ga tau.. pusing!

  49. windra Says:

    busyett 15 jt ya gede lah……..

    pinter ato licik ya gini ini…..

    #Windra
    kalo pinter bikin trik licik.. gimana..?

  50. subair Says:

    Coba aja bikin petisi online di http://www.petitiononline.com , terus sebarin.. heheh itung2 gak rugi, semua media dicoba. Kalo emang bener tapi gak melawan berarti emang salah🙂 *ngipas2*

    #Subair
    Thanx.. kita pertimbangkan..

  51. yudi Says:

    bosok, yang begini2 ko bisa dijadiin celah buat cari duit.
    kalo mengacu sama point 5 si emang bener si paulus, tapi jujur dia pasti tau ini adalah akal2an yang bisa digunakan untuk mearih untung.

    yang jelas peraturan poin 5nya payah, seharusnya diganti bahwa uang dikembalikan bila yang bersangkutan diterima di PTN negeri. titik

    #Yudi
    YUP! harus nya simpel aja kaya gitu..
    hanya gara2 SINGKATAN siyalan itu, mereka bisa seenaknya MERAMPAS hak orang lain.. titik

  52. iis sugianti Says:

    yay! Gimana jamannya anak saya nanti ya? Hmm, perasaan negeri kita memang lebih berpihak pada orang berada, setidaknya petinggi kita atau pejabat perguruan tinggi kita nyadar, mereka juga “mungkin” dari orang susah. Seharusnya mereka bisa membuka peluang selebar2nya bagi mereka yang tdk mampu juga. Sehingga ada keadilan dan pemerataan pendidikan…

    #Iis Sugianti
    mba.. jgn2 mereka “mungkin” dulunya ga pernah susah.. jd ga mau ngasih peluang untuk yg ga mampu.. org kaya gitu mana mau disuruh bagi rata & adil..

  53. qizinklaziva Says:

    sekarang pendidikan juga sudah jadi bisnis…. jadi segala intrik bisa saja terjadi…!

    #Qizinklaziva
    iya sepertinya..

  54. gajahkurus Says:

    ah negeri antah berantah ini, mau sekolah mau kuliah mahal! orang miskin hanya bisa mengelus dada!

    #Gajahkurus
    ya kan org miskin dilarang sekolah..

  55. niar Says:

    sekali busuk tetep busuk, ckckck makin “anti” gue sama orang2 SOK ituh!
    pengen masup tipi? jangan harap, mereka pada latah, hampir SEMUA stasiun tipi nyiarin berita yang sama (klo gak Ryan HOMOSEX ya PILKADA) sucks!!!

    #Niar
    ember.. apalagi yg ttg ryan itu.. yaelah, ga brenti2 dibahas ampe urusan pungli di sekolah terlupakan. pdhl korban nya pungl di sekolah udah banyak..
    si ryan kan udah ketangkep, yaudah aja kali, tinggal diinterogasi & dihukum..

  56. Catra Says:

    kenapa UI dan 5 univ lain keluar dan buat sendiri ujian barunya ya????

    kok ga barengan saja ujiannya dengan univ seluruh Indo??

    #Catra
    bukan seperti itu.. tapi pemerintah bikin 2 gelombang, yg pertama UMB Regional dg 5 PTN, kedua SNMPTN jatah kursi sisa UMB..
    UI ujian bareng juga koq, prosentase kursinya 80:20
    yg saya ga ngerti, ngapain harus dibagi dua gitu lho.. ujian 1x aja kan langsung beres.. sisi baiknya (keuntungan) dibikin 2x kaya gini saya belum liat..

  57. Donny Says:

    Sudahlah relakan aja, sulit buat di lanjutkan, biar jadi pelajaran aja buat semuanya, kalo saya usul buat semuanya lebih baik sekarang cari kuliahnya di luar indonesia aja, miss : Singapura, Malaysia, Thailand, Australia, dll, disamping nilai jual kelulusan lebih tinggi, biaya uang kuliah nya juga kalo di total2 (sekarang ya) ngga beda jauh dgn biaya kuliah disini, mo negeri ato swasta mah skarang sama aja………

    #Donny
    yah.. teman saya terpaksa rela tak rela deh.. percuma tampaknya..
    tp maksudnya diposting di sini pun untuk berbagi kasus, supaya org lain tau dan bisa lebih hati2 dalam menghadapi para intelektual supaya ga diakalin..
    dan saya pikir juga bener kata Anda.. mending skalian kuliah di luar negri kalo beneran mampu, soalnya di dalam negri cuman mahal doang, mutu belom tentu..

  58. t4rum4 Says:

    mungkin biar disubsidi silang hasil USM jalur mahal. :p

    #t4ruma
    hah..? gimana..?

  59. Ungkapkan Kemarahanmu Di Sini | NIAS AUGUSMAN ZALUKHU Says:

    […] dipertanggungjawabkan. Simak saja artikel terbarunya yang mengungkap sebuah fakta yang terjadi di PERBANAS dan juga artikel-artikel lainnya yang sangat […]

    #Zalukhu
    banyak trima kasih untuk review nya..

  60. okta sihotang Says:

    jadi PNS aja…..gitu aja kok repot
    *gusdur mode on😉

    #Okta Sihotang
    sapa yg repot..? disini gada yg repot..

  61. ruben Says:

    zaman skrg seh pendidikan
    udah jadi lahan bisinis..

    inilah Indonesiaku.. huff..😦

    #Ruben
    ow.. gt ya.. makanya jd gini..

  62. Supermance Says:

    ampun deh Indonesia ku …😦

    #Supermance
    he’eh.. kalo udah bilang ampun, apa yg ribet bs jd simpel ya..

  63. adie Says:

    🙂 hau-hau-hau,. habis mo gimana lagi? saya juga bingung, katanya reformasi, kok malah tambah runyam gini?

    #adie
    brarti kita compaque.. sama-sama bingung..

  64. kertaslecek Says:

    oh, gitu yah, parah banget ya

    #Kertaslecek
    iya..

  65. Qie Says:

    Koq postingan kek gini teruz shi… da dibilangkan tadi boro-boro Bisa kul! lah wong SMA aja gak bisa lanjot.

    aQ jengkel dng pemerintahan Indonesia busuk2. Biaya pendidikannya aja mahal. gmana bisa maju.

    Sorry kemari mao komen koneksinya down

    #Qie
    Lho.. knp? emang ga boleh..?
    ini kan beda lg.. yg itu SMA yg ini Perguruan Tinggi..
    masalahnya juga beda.. gimana sih! dibaca yg jelas dong, biar ngerti permasalahannya..

  66. cahayasura Says:

    Makin pinter seseorang/lembaga, makin banyak cara menipunya.
    Makin bodoh seseorang, yah… nipunya gitu-gitu aja…

    #cahayasura
    heheee.. iya banget..

  67. dobelden Says:

    *BEUHHH ESMOSI GUWE MBACANYAH

    ayo blogger kita bikin Lembaga Pendidikan dari TK, SD, SMA, PERGURUAN TINGGI dengan LABEL : Blogger PEDULI

    #Dobelden
    nunggu gue jd trilyuner.. biar bisa jd penyandang dana..

  68. eivengusky Says:

    masya Allah…. kenapa gak dibeberkan aja semua ini di koran buat mereka supaya jera!! ini udah masuk kategori penipuan.. dasarnya di negeri ini apap2 dibuat bisnis..

    #Eivengusky
    koran.. huh! semua lebih suka ngomongin penjahat kelamin yg hobi mutilasi & ngomongin pilkada.. urusan sekolah bener2 udah dilupain media, pdhl udah banyak rakyat yg terdzolimi karna pungutan liar meraja lela di sekolah.. cape! saya pun rasanya udah lelah berteriak..

  69. woelank Says:

    perbanas?
    hahahahahahaha
    PERBANAS!!!!!!!!
    HEUHAUEUHUAHUEAAAAA
    yang di kuningan itu???
    HEUAHEUHAHEUHUAHUEHUAHUHEUHUHEUHAUHEUHAUUEAH
    skripsi gw udah kelar tinggal nunggu jadwal sidang, ampe 4 thn ga keluar2 sampe kudu kuliah lagi karena 14 sks ilang gara2 konversi nilai.. dan hasilnya… Mahasiswa Gagal Sarjana……

    #Woelank
    nunggu jadwal sidang ampe 4th??? itu beneran di PERBANAS???
    lha.. masalahnya apa sampe bisa lama kaya gitu..

  70. Eucalyptus Says:

    Iya ya Le, gak signifikan..
    tapi kan kita udah berusaha….
    coba liat besok lagi deh

    #Kaktus
    gapapa Tus.. santay ajalah..
    gue pun udah mulai cape & bosan teriak

  71. mbelGedez™ Says:

    Di somasi ajah !!!

    #MbelGedez
    hmmm..

  72. si Dion Says:

    Gtw deh gmana lg rasanya hidup di negri ini. kaum intelektual ?? PENJAHAT INTELEKTUAL kali ye… naudzubillah deh

    #Dion
    ya, itu maksudnya..

  73. bagusrully™ Says:

    beuh, nilep atuh itu namanya…
    tapi diliat dari posisinya sih, PERBANAS *PAULUS* memang lebih kuat, kalo muw dituntut ke pengadilan jugak, mereka bisa menang….
    namun (paling engga), imej (baca: image) PERBANAS di mata saya dan (mungkin) beberapa teman” di sini sudah cukup untuk membuat saya akan mikir sejuta kali untuk masukin atau ngerokemendasiin anak” (yaiks… anak”? jauh bener mikirnya… nikah aja belom…) kita saat akan masuk perguruan tinggi nanti… ya intinya mah, kalo udah ga ada sama sekali perguruan tinggi di dunia ini selain PERBANAS, baru saya masukin ke PERBANAS (itu juga sempet mikir 540ribu kali)…

    bay de way…. PERBANAS itu apah…
    kaboooor…..
    *takut dilempar sendal ama PAULUS

    #Bagusrully
    makanya di publis disini tuh dg maksud spy bisa jd warning bagi ortu murid agar lebih hati2 & jgn sampe jd korban akal2an licik ala kampus
    btw kolom koment di blog lo gada tombol submit nya.. gimana bisa post koment..

  74. Abdee Says:

    Hajar aja si Paulus itu… Rame rame.
    Timpuk pake mouse ato keyboard gitu.

    #Abdee
    repot amit.. masukin aja ke sel nya sumanto..

  75. Benny Says:

    Harusnya Paulus Itu namanya diganti jadi FULUS.. hehe

    btw busway.. gak bakal ada abisnya klo ngomongin BIROKRASI di INdonesia. pokoknya paling bobrok.. klo mau dirubah itu harus berawal dari generasi berikutnya. tapi generasi yang tua mati dulu semuanya…
    hehehe….

    #Benny
    potong generasi kaya di STPDN.. hehe

  76. Dimas Says:

    Glek… Memang sekarang sistem pendidikan jadi susah, gara-gara pemerintah bikin PTN jadi bisnis. UGM aja mahalnya dah amit-amit sekarang, padahal duku kuliah cukup 400 rebu per semester, hihi…

    #Dimas
    ember.. UGM jatah SNPTN cuman 5% dari quota lho.. gila!

  77. woelank Says:

    yaaa… gitu deh, konversi nilai, bayaran kurang, sks ilang trus kuliah lagi, bayaran kurang, transkrip nilai ga keluar, masalah di administrasi, bayaran kurang….
    nyesel udah bayar buat sidang, wisuda, toga dan tetek bengek yg laen tapi ngerasain aja engga…..

    #Woelank
    atopilullooohhh..
    ternyata perbanas emang ga beres ya..

  78. Ryuta Says:

    Lucu aja lembaga pendidikan tapi malah ngebodohin orang tua murid…

    Kacau aja nih perbanas.

    #Ryuta
    ya gitu deh

  79. dobelden Says:

    ditunggu deh ya kabar jadi trilyunnernya hehe…

    #Dobelden
    ya, nanti dikabarin..

  80. theloebizz Says:

    yg penting bukan perguruan tingginya…
    tp mahasiswanya sendiri…🙂

    #Theloebizz
    uhmm..? mahasiswanya juga kasiyan dong kalo perguruan tingginya suka tipu2 urusan bayaran..

  81. utti Says:

    ampyun,itu mah namanya penipuan,duh duit lima belas juta tujuh ratus lima puluh ribu pan gede,tega bangd yah perbanas seenaknya aja cari2 celah kesalahan buat nipu,ini mah penipuan berencana!! Sedih bacanya😦

    #Utti
    ember.. tega emang tuh si Paulus.. kira2 dia sekarang lg ngapain ya.. ngitung pemasukan kali..

  82. agum Says:

    harrreeee geneeeeeee….
    emank harus pintar bermain kata-kata…
    tapi yang ini memang benar-benar parah!

    #Agum
    parah emang tuh.. akal bulus bulus bgt

  83. Iis sugianti Says:

    hmm, perlu dipikirkan cara cara yang lebih berpihak pada orang gak mampu di bidang finansial, tapi mampu dari sisi akademis…

    #Iis Sugianti
    hmmm.. trus tipu2nya sapa yg mo mikir & berpihak dong bu..

  84. herlan Says:

    Ini mah sudah cerita lalu, percuma saja dilaporkan, nanti malah tambah rugi waktu lagi.

    #Herlan
    sekarang sih udah cerita lalu, tapi kemaren kan belom..
    lg pula kan ada hikmah yg bisa diambil.. besok2 bisa hati2 kalo bayar apa2 di PERBANAS, jgn sampe ketipu lg.. gitu lho..

  85. elly.s Says:

    inilah Indonesah..
    negara kita tercinta..

    orang2 diatas itu memang sudah nggak malu lg ngasi makan anak istrinya sama duit haram…

    #Elly S.
    makin haram dirasa makin legit kali yeee..

  86. andri Says:

    nah itu tuh akbitnya klo punya pemerintah yang plin plan… salah dikit ganti.. dulu indonesia paling di takutin ma USA soalnya persatuannya.. sekarang kita di jadiin sampah ma mereka karena kebanyak korupsinya.. assseeeemmmm…
    Pa Pa.. pada kemana sih tuh akal??

    ilmu itu gratis kok.. kenapa harus bayar mahal.. orang yang pertama kali penemu ilmu itu aja di bagiin gratis kenapa sekarang harus bayar mahal..

    #Andri
    ke.. ke.. kenapa sekarang bayar dan mahal ya..

  87. wie Says:

    gilaaaaaaaaaaaaa……. bgt tuh si Paulus.
    hajaaar wae, biar tau rasa.
    jadi esmosi tinggi bacanya.

    #Wie
    sama.. emosi jg jadinyah

  88. balqiz & triplet's mom Says:

    hmmmmm kira kira perbanas nerima siswa inklusi gak ya? tunanetra bisa kuliah disitu gak ya?

    #Balqiz & Triplet’s Mom
    gak tau deh bu.. jgn terlalu banyak berharap deh ama institusi kaya begituan

  89. namaku Says:

    Masalah ini sudah selesai, uangnya sudah dikembalikan.
    Gak salah namanya viranti mustika sari dikembalikan uangnya tanggal 24 juli sebesar 9.922.500.

    #NAMAMU
    namanya BUKAN Viranti Mustika Sari dan uang nya BELUM dikembalikan
    *ternyata bukan satu doang yg kena nih..?*
    NB :
    saya sudah mengimel anda per 20-8-08 Pk. 18.05 WIB
    Jack Keitaro Illahi

  90. Sabar Says:

    Bapak, Ibu dan rekans YTH

    Masalah ini sudah di selesaikan baik-baik secara kekeluargaan.
    Untuk Mbak Julia Van De Carpentier silahkan di re-check dengan Orang Tua dari Calon Mahasiswa ybs.

    Salam

    #SABAR
    sudah di check ke orang tua calon mahasiswa ybs & uangnya sama sekali BELUM dikembalikan
    NB :
    saya sudah mengimel anda per 20-8-08 Pk. 18.05 WIB
    Jack Keitaro Illahi

  91. namaku Says:

    Jadi namanya siapa yaa? Mungkin saya bisa bantu. THX.

    #NAMAMU
    kalo niat bantu, buka & baca dulu imel itu, jgn hanya bolak-balik speak di sini
    Jack Keitaro Illahi

  92. Adamsign » Blog Archive » Kasus Nih Says:

    […] Kasus Perbanas? Fams […]

  93. ernest_zerzy Says:

    Udah selesai kan?
    Syukurlah……., g perLu biKin semua orang turun tanGan…
    hem….

    # ernest_zerzy
    Selesai apanya??? Kesimpulan berdasarkan apa???
    Kabar dari Perbanas??? DUSTA!!!

    Perbanas tampaknya memang pingin duit siluman yg model2 kaya gitu koq.. Mana mungkin mau mengembalikan duit tambahan bernilai belasan juta yg bagai turun dari langit tinggal pungut kaya gini!

    Selesai??? Mimpi kali yeee!!!

Komentar ditutup.


%d blogger menyukai ini: