Lagi-lagi NEKAD CURANG : BINA NUSANTARA..!

By : Keitaro Jack Illahi

Baru saja saya baca koran KOMPAS, Selasa, 7 Oktober 2008 di Kolom REDAKSI YTH
Kejadian sama persis dg yang terjadi di PERBANAS yg pernah kami posting di sini beberapa waktu lalu oleh teman kami Julia..
Yang belum tau, silahkan klik INI
Bener2 ya.. para kaum intelektual negri ini udah manfaatin sistem seleksi masuk perguruan tinggi negri yg tiap tahun digonta-ganti pemerintah (hingga informasi SPMB jd ga jelas & simpang siur bikin pusing rakyat..) demi keuntungan institusi..
Tega nian mencari2 celah menipu rakyat demi rupiah! Licik!
Tanpa berpanjang lebar, ini saya pindahkan suara pembaca di sana untuk berbagi dg Anda semua agar lebih teliti & berhati-hati..

Uang Kuliah di Bina Nusantara

Anak saya ikut tes masuk di Universitas Bina Nusantara mengambil jurusan Sistem Informasi. Lulus. Kami sudah melunasi biaya kuliah sesuai dg jadwal pembayaran :
Rp 21.300.00,00. Uang ini akan dikembalikan dg potongan Rp 1.000.000,00 jika anak saya masuk di beberapa PTN (UI, ITB, UGM dan IPB) lewat SPMB Jalur S1.

Seperti diberitakan di media massa, SPMB 2008 tidak diselenggarakan karena ada protes dari beberapa universitas negri terkait dg urusan keuangan.
Sebagai gantinya, UI bersama Perhimpunan SPMB Nusantara membuka jalur penerimaan mahasiswa baru lewat UMB (Ujian Masuk Bersama) : P-SPMBN Tahun 2008.

Pada saat UMB berjalan, informasi pengganti SPMB masih simpang siur, sehingga anak saya mencoba ikut UMB. Saya bersyukur sebab dia diterima di UI Jalur Strata Satu Fakultas Ilmu Komputer Jurusan Sistem Informasi.
Dg berfikir bahwa UMB adalah salah satu pengganti SPMB, saya mengajukan kebijakan ke Bina Nusantara untuk dapat mengembalikan uang kuliah yg sudah dibayarkan demi membayar uang kuliah di UI.

Hasilnya, Bina Nusantara tidak mau mengembalikan uang kuliah tersebut karena tidak mengakui UMB sebagai salah satu pengganti SPMB. Tdak sepeserpun uang dapat saya minta balik meski sudah memohon dg segala kerendahan (sudah bertemu dg Bapak Handi Susanto).

Para orang tua yg ingin menyekolahkan anak di Bina Nusantara berhati-hatilah!
Bina Nusantara sebagai salah satu universitas swasta besar dan mempunyai nama ternyata masih serakah : mengambil uang dari orang yang tidak kuliah di sana.

PRIHATIN VIRGOWATI
Pondok Pekayon Indah AA2/9 Bekasi

Nah! Rampok Intelektual makin terlihat aja kan, siapa2 aja oknum nya..! Institusi yg dua itu (PERBANAS & BINA NUSANTARA) lah contohnya, ga tertutup kemungkinan bakal ada lagi nama lain dalam daftar hitam urusan TILEP-MENILEP uang kuliah..
Brarti kinerja pemerintah yg selalu plin plan dalam urusan bikin sistem pendidikan yg paling menjadi andil bermunculan tipu-tipu gaya baru ala kaum intelektual serakah itu..!
Plis deh, kaum intelektual yg udah pinter..! Tolong dong jgn pake kepinteran nya buat NIPU RAKYAT..

20 Tanggapan to “Lagi-lagi NEKAD CURANG : BINA NUSANTARA..!”

  1. Zalukhu Says:

    Hohoho dah ga heran lagi sih kelakuan para oknum aparat…..

  2. arikaka Says:

    Gtw ap rakyat indonesia kesusahan..

  3. mizu Says:

    Emang susah. Orang sekitar kita nih udah pada kanibal. Gak punya etika lagi. Gitu orang bilang Jepang kejam, Belanda curang, Amerika jahat, Cina serakah, tapi lupa berkaca. Apa memang kebanyakan masyarakat kita ini bermental kanibal? Sedikit sekali hasil pembangunan kita dibandingkan para penjajah. Bangsa kita asik saling menikam dan tambal sulam. Lihat saja jalan kereta api itu di Jawa pun cuma segitu-segitu aja.

  4. Putri Says:

    makanya, kalo gak yakin, jangan lakukan .. dulu aja saya waktu nekad mo kuliah di UGM, saya males banget ngedaftar di kampus swasta, karena toh kalo ntar (moga2) diterima di UGM, sayang aja ama duit yang udah disetor ke kampus swasta. Niscaya kalo duit udah masuk, susah keluarnya … Beda kalo duit masuk mah, tutup mata juga diterima … Tau kan bank gimana? Anda boleh transfer uang ke siapapun pakai nama siapa aja: John Lennon, Susilo Bambang Yudhono, teller tak ambil pusing. Tapi liat aja begitu duit mo keluar dari bank mereka, hah!!! KTP disetor, tanda tangan selip dikit aja udah komplain mereka …

    Untungnya saya yakin dengan prinsip saya, NGAPAIN SAYA JAUH-JAUH DARI KALIMANTAN KALO CUMA BISA DAPET TEMPAT KULIAH DI KAMPUS SWASTA, hanya UGM pilihanku, syukurlah saya langsung diterima di UGM, di tahun pertama saya lulus SMA …

    Sekarang saya sudah balik Kalimantan …

    Terima kasih, keyakinanku ….

  5. danu Says:

    wow, banyak bener, kejam nian mereka berbuat begitu…

  6. aruhadi Says:

    wah makasih infonya.. saya baru tahu lho

  7. izandi Says:

    wah jadi takut kuliah

  8. suamimalas Says:

    saya juga baca…dan juga udah ada tanggapan dari binusnya…

    tetep aja kesimpulannya BINUS curang!

  9. almascatie Says:

    bisa yah cari uang dimana aja

  10. nova Says:

    hemmmmm….yang miskin semakin miskin, yang kaya semakin kaya. yang bodoh dibodoh-bodohin, yang pinter minter-minterin. gak di kalangan pengusaha atau pemerintah hidup saling sikut, masa bodo sebangsa setanah air yang penting hepeng!!! tambah harta, tanpa hati, elu-elu, gue-gue…..butuh dateng …..ga butuh masa bodo’ yaaaa gituLah wajah indonesia sekarang semakin sulit cari kerja, KKN belum berubah, keahlian masih dipertanyakan??? eh BBM turunnya malah nyang bwt orang gedean, pertamax ye?? tambah pusing!! kalau pemimpinnya bener tapi antek-anteknya ga benermah sama aja, BIROKRASI!! keputusan mentingin keuntungan kelompok semata!! kalau bisa pengusaha jangan jadi pejabat dech!!nanti keputusan yang dibuat wat wakil rakyat malah dipake tuk nguntungin usahanya ndiri lageee…:(

  11. Reydi Says:

    ah, orang mah bukannya tanya dulu ke pihak binusnya..udah tau swasta kaya bgitu..

    jaman sekarang biar jadi rakyat biasa langkahnya tetep harus luar biasa om,, mengharap pihak-pihak seperti itu untuk bertanggung jawab terhadap keputusan-keputusan kecil yang kita buat bukan langkah yang luar biasa tentunya..

    jangan kaya orang rata”,, udah kena getah eh nyalainnya pemerintah, nyalain orang lain, macem” lah..

    berpikir sedikit maju, hati” dalam melangkah, karena emang ga banyak yang bisa kita lakukan kalo udah menderita kerugian..

    biar yang sekarang jadi pelajaran, supaya lebih berhati-hati lagi okok..!

  12. ichaawe Says:

    loh institusi itu kok beranin bgt. mangnya jaman sekarang aparat hukum dah gak ada gunanya lg yah??? kan problem2 yg masuk tindak pidana ituh bukannya lgsg bs dilaporkan ke pihak berwajib??? ato pihak itupun dah sekongkol sama institusi ituh??? wah capek deeegh ….

  13. nunuaza Says:

    idih ko gitu c, lho ko malah ngambil uang rakyat. jangan gitu binus, jgan gt binus.

  14. genochan Says:

    sistem pendidikan digonta-ganti mulu, pemerintahnya plin plan. ibarat bangun rumah belum jadi sudah dibongkar lagi. kya sistem pemerintahan aja. tiap lima tahun bongkar pasang rumah yg blm berdiri.

  15. BlaGabloGer Says:

    Bener-bener kejam, 20.300.000 kan uda gede, yang udah ketauan baru 1…. gimana yang lain????

    ckckckckckckck,,,

    KPK hayu selidiki juga aparat2 pendidikan…..

    #BlaGabloGer
    iya…. mudah2an KPK selidikin & ngambil tindakan
    kasihan rakyat…. brapa banyak lg yg harus dibodohi lembaga pendidikan profesional

  16. Anton Says:

    Waduhhh….nggak nyangka dunia pendidikan memang kotor!!!

    #Anton

    yah…. begitulah

  17. Anneke Priskila Says:

    Orang-orangnya berpendidikan tinggi gitu tapi kog kelakuannya seperti tidak berpendidikan aja ya😀

    Semoga hal ini tidak terulang lagi dan ada harus dicari solusinya….

    #Anneke P
    Semoga..
    Makasih ya Anne..

  18. asmus Says:

    ini yg jaga kemana nih? update!!

    #Asmus

    udah di apdet Mus….🙂

  19. Free WP Theme Says:

    Menurut gwa sih para elite di depdiknas yang mengganti ganti singkatan SPMB menjadi UMB juga termasuk salah satu biang kerok dari carut marut dunia pendidikan saat ini.

  20. zaa Says:

    emh, cuma pengen bilang, UMB sama SNMPTN emang sama-sama masuk negeri, cuma beda. kalo emang mereka sama, kenapa namanya mesti dibedain? berarti progress yang ada di dalamnya juga beda dong (walaupun ending2nya sama). kalo emang PTS yang disebutin diatas nulis SNMPTN aja, berarti UMB ga ikutan. itu tujuan diadain terms & condition agar dubaca baik2 dan ga salah tangkep. kalo emang UMB dibolehkan, bakal dicantumin kok. kalo tidak, berarti UMB ga ngaruh sama pengembalian uangnya. terkadang, dari diri kita nya sendiri juga mesti teliti sebelum menyetujui sesuatu. jadi menurut saya, logis kalau univ PTS diatas melakukan hal seperti itu. bukan nya ga kasian nih gan, cuma ada benernya juga.🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: